Konsep pembangunan Kota Bogor jauhi Istana Presiden

Konsep pembangunan Kota Bogor jauhi Istana Presiden

Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto. (ANTARA/M. Fikri Setiawan).

Bogor (ANTARA) - Pada periode kedua menjabat sebagai Wali Kota Bogor, Jawa Barat, Bima Arya Sugiarto menegaskan bahwa konsep arah pembangunan Kota Bogor akan menjauh dari tengah-tengah kota dan Istana Presiden, yakni ke utara kota itu.

"Pusat kota itu sekarang Istana Bogor, Kebun Raya, dan balai kota itu di situ. Tetapi aktivitas perdagangan bisnis tuh bergeser ke utara sesuai Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD)," ujar dia di Bogor, Kamis.

Dia menjelaskan bahwa rencana pembatasan di tengah kota itu sudah dimuat dalam RPJMD Kota Bogor 2015-2019, kemudian akan kembali diperkuat menggunakan sistem zonasi yang bakal dimuat dalam RPJMD Kota Bogor 2019-2024.

"Ada wilayah pelayanan Kota Bogor, jadi kan selama ini Kota Bogor berantakan karena tidak ada zonasi, tidak ada ketegasan untuk mengatur zonasi dan mengatur wilayah pelayanan," kata politikus Partai Amanat Nasional (PAN) itu.

Ia mengklaim bahwa sejak masa jabatannya pada 2015, perizinan di Kota Bogor sudah diperketat antara wilayah pelayanan, jasa perdagangan, kantor pemerintahan, ataupun permukiman untuk di berdiri di tengah kota.

"Nah ke depan kita arahkan ada pengurangan beban di pusat kota. Jadi wilayah tengah ke depan hanya akan fokus kepada aspek heritage dan pemerintahan. Untuk perdagangan tidak cocok lagi," ujar dia.

Oleh karena itu, kata dia, pembangunan akan difokuskan ke arah utara Kota Bogor, mulai dari perdagangan hingga permukiman.

"Udah lima tahun ini izin diperketat. Sejak zaman saya enggak ada saya menandatangani hotel lagi. Itu kan sisa sisa masa lalu jadi diperketat dan lain-lain angkot juga akan dikurangi," ujar Bima. 

Baca juga: Pemkot Bogor minta warga terdampak pembanguan tol agar bersabar
Baca juga: 20 kota dan kabupaten di Jabar dan Banten pelajari KTR di Kota Bogor
Pewarta : M Fikri Setiawan
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2019