PLN: Konsumsi listrik naik, beban puncak lampaui sebelum pandemi

PLN: Konsumsi listrik naik, beban puncak lampaui sebelum pandemi

Ilustrasi: Petugas melakukan pengecekan pada IBT #1 di Gardu Induk Tegangan Ekstra Tinggi (GITET) Paiton. (ANTARA/HO-PLN UIT JBM)

Jakarta (ANTARA) - PT PLN (Persero) berhasil mendongkrak konsumsi listrik seiring mulai pulihnya kondisi ekonomi nasional pasca pandemi COVID-19, terutama sektor industri yang kembali bergerak.

"Aktivitas industri dan perekonomian sudah kembali pulih. Kondisi ini diharapkan terus membaik dan akan mencapai pertumbuhan ekonomi nasional yang positif," kata Direktur Utama PLN Zulkifli Zaini dalam keterangan yang dikutip di Jakarta, Minggu.

Perseroan mencatat beban puncak malam tertinggi tahun ini terjadi pukul 19.00 WIB pada 14 Oktober 2021, dengan beban puncak mencapai 28.093 megawatt.

Angka beban puncak itu lebih besar dibandingkan pencapaian sebelum pandemi tahun 2019 yang hanya sebesar 27.973 megawatt.

Baca juga: PLN siap sambut lonjakan konsumsi listrik pasca pandemi

Di sisi lain, beban puncak siang hari sepanjang 2022 tertinggi pada 13 Oktober. Beban puncak siang hari tercatat mencapai 27.740 megawatt.

Capaian itu lebih baik dibandingkan dengan beban puncak tertinggi sepanjang 2020 sebesar 26.717 megawatt pada Maret silam, sementara beban puncak siang tertinggi sepanjang 2019 tercatat sebesar 27.862 megawatt.

PLN menanggapi cepat kondisi itu dengan melakukan pengecekan seluruh operasional pembangkit, transmisi, dan distribusi terkhusus di wilayah Jawa Madura dan Bali.

"Kami memastikan pasokan listrik andal untuk menyambut pemulihan ekonomi," ujar Zulkifli.

Pemulihan ekonomi ini juga terasa dari catatan konsumsi listrik yang tumbuh. Hingga September 2021 konsumsi listrik tumbuh 4,42 persen dibandingkan tahun lalu.

Baca juga: Konsumsi listrik sektor industri tumbuh 4,44 persen hingga Juli 2021

 

Pewarta : Sugiharto Purnama
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021