Kemenag: Kegiatan susur sungai tewaskan 11 siswa MTs harus dievaluasi

Kemenag: Kegiatan susur sungai tewaskan 11 siswa MTs harus dievaluasi

Direktur Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama M Ali Ramdhani. (Antara/HO-Kemenag)

Jakarta (ANTARA) - Direktur Jenderal Pendidikan Islam pada Kementerian Agama M Ali Ramdhani menegaskan kegiatan susur sungai yang menewaskan 11 siswa MTs Harapan Baru di Ciamis, Jawa Barat, harus dievaluasi.

"Kegiatan yang berisiko tinggi harus benar-benar memperhatikan aspek keselamatan. Ini akan kami evaluasi," ujar dia, dalam keterangannya yang diterima di Jakarta, Sabtu,

M Ali Ramdhani berharap ada evaluasi dalam pelaksanaan kegiatan ekstrakuriler madrasah, khususnya kegiatan yang memiliki potensi risiko tinggi.

Baca juga: 11 siswa MTs tewas tenggelam saat susuri sungai di Ciamis

Pria yang akrab disapa Dhani ini meminta keamanan dan keselamatan dalam kegiatan pembinaan madrasah harus menjadi perhatian dan prioritas utama.

"Saya sudah meminta Kabid Madrasah Kanwil (Kemenag) Jabar agar bisa segera melalukan hal tersebut," ujar dia.

M Ali Ramdhani menyampaikan duka mendalam atas kejadian tersebut. "Kami sampaikan duka mendalam. Semoga keluarga para siswa tetap tabah dan sabar," kata dia.

Sebelumnya, Sejumlah siswa MTs Harapan Baru, Ciamis, Jawa Barat, dilaporkan tenggelam di Sungai Cileueur saat mengikuti kegiatan susur sungai, Jumat (15/10/2021). Sebanyak 11 siswa ditemukan meninggal, dua siswa lainnya menjalani perawatan di rumah sakit.
Pewarta : Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Masuki M. Astro
COPYRIGHT © ANTARA 2021