Kemenag: 10 persen siswa madrasah tidak dapat izin vaksinasi COVID-19

Kemenag: 10 persen siswa madrasah tidak dapat izin vaksinasi COVID-19

Ilustrasi - Kegiatan vaksinasi COVID-19 siswa di SMAN 8 Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat. (ANTARA/HO)

Mataram (ANTARA) - Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat, menyebutkan sekitar 10 persen siswa madrasah di Kota Mataram tidak mendapat rekomendasi izin vaksinasi COVID-19 dari orang tuanya dengan berbagai alasan.

"Cakupan vaksinasi tahap pertama dari sekitar 6.000 target sasaran vaksinasi COVID-19 untuk siswa madrasah usia 12-17 tahun, sekitar 90 persen dan 10 persen belum divaksinasi karena tidak dapat izin dari orang tua," kata Kepala Kepala Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kota Mataram HM Amin di Mataram, Selasa.

Sedangkan untuk cakupan vaksinasi kedua, datanya belum dilaporkan sebab kegiatan vaksinasi COVID-19 dosis kedua untuk siswa madrasah sedang berjalan, baik dari tim TNI/Polri maupun tim dari puskesmas terdekat di masing-masing madrasah.

Menurut Amin, salah satu alasan orang tua dari sekitar 10 persen siswa madrasah yang belum divaksinasi karena siswa tersebut sakit atau mengidap penyakit tertentu.

Baca juga: Kemenag gandeng ormas keagamaan untuk percepatan vaksinasi

Baca juga: 18 ribu pelajar sekolah-madrasah di Baubau-Sultra target vaksinasi


Akan tetapi, Kemenag dalam hal ini tidak putus asa dalam upaya mencapai target 100 persen vaksinasi untuk siswa madrasah. Karena itu, pihaknya meminta kepala madrasah untuk terus melakukan sosialisasi dan edukasi terhadap orang tua dan siswa tersebut.

"Minimal siswa bisa ikut skrining, sehingga ada rekam medis yang jelas dari tim kesehatan yang menjadi alasan kuat siswa tersebut tidak bisa divaksinasi," katanya.

Sementara menyinggung tentang rencana pembelajaran tatap muka (PTM) setelah vaksinasi tahap dua rampung, Amin, mengatakan untuk masalah ini pihaknya tidak berani gegabah mengambil keputusan sehingga bisa berdampak pada munculnya kluster baru dan meningkatnya kasus COVID-19.

Jadi sejauh ini pelaksanaan PTM di madrasah masih mengacu pada regulasi PPKM level tiga yakni dengan kapasitas ruang kelas 50 persen, meskipun, Mataram sudah level dua.

"Untuk PTM 100 persen, kita tunggu kondisi normal dan keputusan dari Satgas COVID-19," ujarnya.*

Baca juga: Kemenag sebut vaksinasi guru RA dan madrasah sudah capai 52 persen

Baca juga: BIN gelar vaksinasi di ponpes dan madrasah
Pewarta : Nirkomala
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021