Polisi menembak pencuri laptop di lingkungan sekolah di Sumut

Polisi menembak pencuri laptop di lingkungan sekolah di Sumut

Ilustrasi. ANTARA/HO

Medan (ANTARA) - Personel Unit Jatanras Satuan Reserse Kriminal Polres Asahan, Sumatera Utara (Sumut) menangkap dua pelaku pencurian laptop di lingkungan sekolah berinisial BIS (24) dan DJ (24), salah satunya ditembak karena melakukan perlawanan.
 
"Pelaku BIS terpaksa dilumpuhkan dengan ditembak pada bagian kaki, karena melakukan perlawanan yang membahayakan petugas saat hendak diamankan," kata Kapolres Asahan AKBP Putu Yudha Prawira. Jumat.
 
Ia menjelaskan penangkapan kedua pelaku berdasarkan laporan yang diterima pihaknya terkait kasus pencurian satu unit laptop di SMAN 1 Kisaran pada Jumat (3/9).
 
Selanjutnya petugas melakukan penyelidikan dan mendapat informasi adanya seorang pria yang menjual satu unit laptop yang diduga barang curian.
 
Petugas kemudian melakukan under cover buy atau penyamaran dan melakukan transaksi dengan tersangka pada Kamis (7/10).
 
"Sekitar pukul 21.00 WIB, petugas kami berhasil mengamankan tersangka BIS. Namun sempat terjadi perlawanan, sehingga kami berikan tindakan tegas terukur," ujarnya.
 
Dari hasil interogasi, tersangka BIS mengaku melakukan aksi pencurian tersebut bersama tersangka DJ. Petugas melakukan pengejaran dan berhasil mengamankan tersangka DJ tanpa perlawanan.
 
Dari kedua tersangka, petugas menyita barang bukti berupa satu unit laptop merek HP warna silver, satu unit laptop merek Acer warna hitam, dan 2 dua unit charger laptop.
 
"Untuk mempertanggungjawabkan perbuatan kedua pelaku juga kami kenakan pasal 363 KUHP dengan ancaman tujuh tahun penjara," katanya pula.
Baca juga: Polisi tembak pencuri sepeda motor di lingkungan sekolah di Sumut
Baca juga: Tersangka pencuri motor di Matraman ditembak polisi
Pewarta : Nur Aprilliana Br. Sitorus
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021