19 PKL di Pasar Pagi disanksi karena tak pakai masker

19 PKL di Pasar Pagi disanksi karena tak pakai masker

Satuan Polisi Pamong Praja sidak di pasar Pagi Tambora Jakarta Barat, Kamis (30/9/2021). (ANTARA/Walda Marison)

Jakarta (ANTARA) - Petugas Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Jakarta Barat menindak 19 pedagang kaki lima (PKL) di Pasar Pagi karena tidak menggunakan masker.

Baca juga: PKL Pasar Pagi Jakarta Barat panik ada razia Satpol PP

Penindakan itu dilakukan dalam rangka sidak pembubaran PKL yang berdagang di bahu jalan bawah Jembatan Layang Pasar Pagi, Tambora, Jakarta Barat.

"Kita sekaligus untuk ketertiban masker dengan hasil 19 pelanggar, satu denda Rp250.000," kata Kepala Seksi Operasional Satpol PP Jakarta Barat Sumardi Siringoringo saat ditemui di lokasi penertiban, Kamis.

Menurut Sumardi, pihaknya melakukan sidak di lokasi tersebut lantaran laporan dari masyarakat menyebut kurang menerapkan protokol kesehatan di lokasi tersebut.

Selain itu, ratusan pedagang kaki lima menjajakan barang dagangannya di bahu jalan. Hal tersebut cukup meresahkan warga lantaran jalanan semakin sempit dan menimbulkan kemacetan.

Karena itu, selain menindak yang tidak pakai masker, pihaknya juga membubarkan ratusan pedagang yang beraktivitas di jalanan tersebut.

Baca juga: Keberadaan PKL rusak jalur sepeda di Kembangan

"Mereka turun ke badan jalan yang akhirnya menyebabkan kemacetan. Jadi orang juga jalan susah akhirnya terjadi gesekan orang berkerumun," ujar Sumardi.

Sumardi melanjutkan, saat ini pihaknya hanya menegur para pedagang dan menyuruh membereskan barang dagangannya.

Namun jika petugas menemukan para pedagang mengulangi kesalahannya, pihaknya akan memberikan sanksi tegas.

"Penindakannya nanti akan kita bawa ke sidang yustisi di bulan Oktober," kata Sumardi.

Maka dari itu, dalam satu bulan ke depan Sumardi beserta jajaran akan melakukan sidak secara rutin guna memantau aktivitas para pedagang.

Baca juga: Satpol PP Jakbar tertibkan PKL Kalideres karena membuat jalanan kumuh
Pewarta : Walda Marison
Editor: Taufik Ridwan
COPYRIGHT © ANTARA 2021