1.805 bencana alam melanda Indonesia pada Januari-Agustus 2021

1.805 bencana alam melanda Indonesia pada Januari-Agustus 2021

Petugas SAR dan prajurit TNI mengevakuasi jenazah korban banjir bandang di Adonara Timur, Kabupaten Flores Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT), Selasa (6/4/2021). (ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/rwa).

Jakarta (ANTARA) - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melaporkan akumulasi peristiwa bencana alam dari awal Januari hingga akhir Agustus 2021 mencapai 1.805 kejadian.

"Selama periode ini, bencana hidrometeorologi basah masih mendominasi," kata Plt Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari melalui pernyataan tertulis yang diterima di Jakarta, Sabtu.

Muhari merinci peristiwa banjir sebanyak 733 kejadian, cuaca ekstrem 475, tanah longsor 342, karhutla 205, gempa bumi 23, gelombang pasang dan abrasi 22 dan kekeringan sebanyak lima kejadian.

Dampak dari sejumlah bencana tersebut, kata Muhari, mengakibatkan korban meninggal dunia sebanyak 508 jiwa, hilang sebanyak 69 jiwa, luka-luka sebanyak 12.881 jiwa dan mengungsi atau menderita sebanyak 5,8 juta jiwa.

Pada bencana nonalam, yakni pandemi COVID-19, kata Muhari, data sejak awal penanganan hingga 31 Agustus 2021 total jumlah kasus konfirmasi positif mencapai 4.089.801 dengan penambahan kasus harian 10.534.

"Total kasus sembuh mencapai 3.760.497 dengan kasus sembuh harian 16.781," katanya.

Selama masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) pada periode awal Juli hingga awal September 2021, kata Muhari, persentase kasus positif turun dengan selisih minus 8,18 persen, sedangkan persentase angka kesembuhan naik 7,57 persen.

Baca juga: Bencana Agustus 2021 berdampak kerusakan lebih tinggi dari tahun lalu

Baca juga: Luhut ungkap 9 wilayah rawan gempa bumi yang perlu diwaspadai 2021


Muhari mengatakan seiring dengan kenaikan angka kesembuhan, persentase keterpakaian tempat tidur isolasi secara nasional mengalami penurunan dengan selisih hingga minus 52 persen.

"Pemerintah telah menetapkan konsep penanganan COVID-19 menjadi pengendalian, di mana targetnya adalah mengubah pandemi menjadi endemi," katanya.

Ia mengatakan konsep tersebut menerapkan strategi 3M (menjaga jarak, memakai masker dan mencuci tangan) serta strategi 3T (testing, tracing dan treatment) hingga memperluas jangkauan program vaksinasi sampai target pandemi menjadi endemi tercapai.

"Masyarakat tentu saja diharapkan tetap disiplin 3M dan mau di vaksinasi. Ibarat menggunakan payung saat hujan, payung tentu saja tidak bisa menghentikan hujan, tetapi dia bisa melindungi sebagian badan kita dari terpapar hujan," katanya.

Muhari menambahkan protokol kesehatan dan vaksinasi tidak bisa menjamin bisa mengentaskan pandemi. "Tetapi protokol kesehatan dan vaksinasi bisa melindungi kita dari potensi terpapar dan pemburukan jika terpapar," katanya.

Baca juga: Bencana alam pada Agustus dipengaruhi curah hujan dan kekeringan

Baca juga: BNPB ingatkan sejumlah daerah bersiap hadapi kekeringan

 
Pewarta : Andi Firdaus
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021