Departemen Luar Negeri AS kena serangan siber

Departemen Luar Negeri AS kena serangan siber

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat yang baru, Antony Blinken, berbicara pada acara jumpa pers perdananya di Departemen Luar Negeri di Washington, AS, Rabu (27/1/2021). ANTARA/REUTERS/Carlos Barria/Pool/tm/am.

Washington (ANTARA) - Departemen Luar Negeri Amerika Serikat baru-baru ini terkena serangan siber, dan pemberitahuan tentang potensi pelanggaran serius telah dibuat oleh Komando Siber Departemen Pertahanan, tulis wartawan Fox News di Twitter, Sabtu (21/8).

Belum jelas kapan pelanggaran itu ditemukan, namun diyakini telah terjadi beberapa pekan lalu, menurut cuitan wartawan itu.

Ia menambahkan bahwa misi Departemen Luar Negeri yang sedang berlangsung untuk mengevakuasi warga Amerika dan pengungsi sekutu dari Afghanistan "tidak terdampak."

Tanpa mengonfirmasi insiden apa pun, salah satu sumber mengatakan kepada Reuters bahwa Departemen Luar Negeri tidak mengalami gangguan yang signifikan dan operasi mereka tidak terhambat dengan cara apa pun.

"Departemen serius bertanggung jawab untuk mengamankan informasi dan terus melakukan sejumlah langkah untuk memastikan informasi terlindungi. Demi alasan keamanan, kami tidak pada posisi untuk membahas karakteristik atau ruang lingkup dari dugaan insiden keamanan siber apa pun saat ini," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS melalui pernyataan.

Sumber: Reuters

Baca juga: Biden: Serangan siber dapat sebabkan perang di dunia nyata

Baca juga: Serangan siber terburuk AS masuk via vendor Microsoft

Kebocoran 279 juta data, BPJS Kesehatan duga ada peretasan

Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021