Petugas retribusi di Gunung Kidul halau ribuan wisatawan yang masuk

Petugas retribusi di Gunung Kidul halau ribuan wisatawan yang masuk

Petugas retribusi di Gunung Kidul. (Foto ANTARA/Sutarmi)

Gunung Kidul (ANTARA) - Petugas retribusi dan Tim Pencarian dan Penyelematan Satuan Perlindungan Masyarakat Wilayah I Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, menghalau ribuan wisatawan yang akan berlibur di wilayah tersebut sejak Sabtu (14/8) hingga hari ini.

Seperti diketahui, seluruh objek wisata di Gunung Kidul, baik yang dikelola pemerintah dan desa wisata ditutup sementara sejak Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat 3 Juli 2021.

"Calon pengunjung yang akan berwisata ke Gunung Kidul, khususnya di wilayah operasional SAR Satlinmas Wilayah I sangat luar biasa jumlahnya. Namun kami tetap konsisten menutup objek wisata pantai selama masih diberlakukan PPKM," kata Koordinator SAR Satlinmas Wilayah I Gunung Kidul Sunu Handoko di Gunung Kidul, Minggu.

Ia mengatakan calon wisatawan yang dihalau merupakan dari luar DIY. Bahkan yang paling jauh adalah kendaraan dengan plat nomor L (Surabaya). Semua calon pengunjung dapat terhalau atau dapat diimbau untuk putar balik dan tidak memasuki kawasan wisata.

"Tim SAR juga selalu berpesan kepada calon pengunjung untuk supaya besok ketika PPKM usai, mengagendakan bertamasya ke objek-objek wisata Gunung Kidul. Kami bersyukur calon pengunjung dapat mengerti dan selalu patuh terhadap aturan yang ada. Bahkan mereka merespon imbauan dengan baik,” katanya.

Dia memperkirakan, dalam sepekan jumlah calon pengunjung yang diminta putar balik mencapai ribuan. Kemarin menjelang siang sudah ada ratusan calon pengunjung diminta balik kanan. "Rata-rata mengendarai roda dua berboncengan dan roda empat," katanya.

Sementara itu, Sekretaris Dinas Pariwisata (Dispar) Gunung Kidul Harry Sukomono mengatakan selama PPKM level empat berlangsung seluruh kawasan wisata di Gunung Kidul ditutup sementara. Kebijakan dilakukan guna mendukung penurunan laju penyebaran COVID-9.

"Kami mematuhi aturan yang menjadi kebijakan pemerintah. Kami juga menyadari keselamatan semua adalah hal utama," katanya.

Baca juga: Menparekraf prediksi ada letupan wisata seusai PPKM

Baca juga: Puluhan wisatawan nekat masuk objek wisata di Gunung Kidul

Baca juga: Disparbud Pangandaran berharap wisata dibuka usai PPKM Level 3

Baca juga: Taman Margasatwa Ragunan optimalkan wisata virtual selama PPKM
Pewarta : Sutarmi
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021