MPR apresiasi langkah tegas Panglima TNI terkait kasus di Merauke

MPR apresiasi langkah tegas Panglima TNI terkait kasus di Merauke

Wakil Ketua MPR, Syarief Hasan. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

Jakarta (ANTARA) - Wakil Ketua MPR, Syarief Hasan, mengapresiasi langkah tegas Panglima TNI, Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, yang telah memerintahkan Kepala Staf TNI AU, Marsekal TNI Fadjar Prasetyo, mencopot komandan Pangkalan Udara TNI AU Johanes Abraham Dimara dan komandan Satuan Polisi Militer Pangkalan Udara TNI AU Johanes Abraham Dimara.

Langkah itu, menurut Hasan, merupakan contoh yang baik yang ditunjukkan pimpinan TNI dalam menanggapi tindak kekerasan yang dilakukan dua oknum anggota TNI AU terhadap seorang warga di Merauke, Papua Barat, Senin (26/7).

Baca juga: Panglima TNI perintahkan Kasau copot Danlanud JA Dimara

“Langkah Panglima TNI patut diapresiasi karena bertindak cepat, tegas, dan terukur sehingga kasus ini tidak berdampak buruk bagi persatuan dan kesatuan bangsa," kata dia dalam keterangannya di Jakarta, Kamis.

Ia menilai, yang dilaksanakan Tjahjanto menunjukkan bahwa pembinaan keanggotaan di jajaran TNI berlangsung secara akuntabel dan tanpa pandang bulu.

Hal itu juga patut menjadi contoh bagi pimpinan negara yang lain untuk dapat bertindak tegas jika ada kesalahan yang dilakukan bawahannya.

Baca juga: Kasau ganti Danlanud beserta Dansatpom Lanud JA Dimara Merauke

"Panglima TNI telah melakukan tindakan yang tepat dalam menjaga kondusifitas di Papua. Saya harap semua komponen masyarakat, aparat negara, tokoh agama, tokoh adat, dan masyarakat umum untuk saling menjaga persatuan dan kesatuan bangsa," ujarnya.

Ia juga meminta agar oknum yang melanggar hukum harus ditindak sesuai peraturan perundang-undangan dan yang penting adalah jangan sampai kejadian di Merauke tersebut mengganggu kehidupan sosial dan politik di Papua.

Hasan berharap kejadian di Merauke menjadi peristiwa terakhir dan jangan sampai ada lagi penegakan hukum yang kehilangan dimensi kemanusiaannya.

Baca juga: Anggota DPR: Hentikan narasi provokatif soal penganiayaan di Merauke

Sebelumnya Prasetyo memutuskan mencopot komandan Pangkalan Udara TNI AU Johanes Abraham Dimara dan komandan Satuan Polisi Militer Pangkalan Udara TNI AU Johanes Abraham Dimara dalam pernyataan publiknya, di Jakarta, Rabu (28/7). Walau begitu, nama-nama pejabat baru belum ditentukan. 

"Setelah melakukan evaluasi dan pendalaman, saya akan mengganti komandan Lanud JA Dimara beserta komandan Satuan Polisi Militer Lanud JA Dimara," ujar dia.

Baca juga: Senator: TNI AU dalami tindak kekerasan yang dialami warga sipil Papua

Pergantian itu bentuk pertanggungjawaban atas kejadian tindak kekerasan yang dilakukan dua oknum anggota Lanud Dma karena itu komandan satuan bertanggungjawab membina anggotanya.

Ia juga memastikan proses penanganan kasus tersebut akan dilakukan secara transparan dan sesuai aturan yang berlaku.

Baca juga: Direktur Pusako: Calon panglima TNI jangan hasil lobi politik

Pewarta : Imam Budilaksono
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2021