KPPAA: Masih banyak pekerjaan rumah untuk lindungi anak

KPPAA: Masih banyak pekerjaan rumah untuk lindungi anak

Ilustrasi - Tiga bocah perempuan yang diduga alami kekerasan terhadap anak. ANTARA/HO-Pokja Jakbar/am.

Banda Aceh (ANTARA) - Komisi Perlindungan Perempuan dan Anak Aceh (KPPAA) menyatakan masih banyak pekerjaan rumah untuk memberikan perlindungan kepada anak karena sampai hari ini masih banyak kasus kekerasan yang menimpa anak di Indonesia.

"Ini artinya kita masih banyak PR (pekerjaan rumah), karena ternyata masih banyak anak yang belum terlindungi," kata Komisioner KPPAA Firdaus Nyak Idin, di Banda Aceh, Jumat.

Berdasarkan data Sistem Informasi Perempuan dan Anak (Simfoni PPA) pada periode 1 Januari-9 Juni 2021 terjadi sebanyak 3.314 kasus kekerasan terhadap anak di Indonesia dengan korban mencapai 3.683 orang.

Firdaus mengatakan peringatan hari anak nasional tahun ini mengangkat tema anak terlindungi, Indonesia maju, hal itu berkaitan dengan kasus kekerasan yang dialami anak baik langsung maupun tidak terus meningkat.

Baca juga: Masyarakat diajak jamin pemenuhan hak anak di masa pandemi COVID-19

Baca juga: Saat HAN, Ketua DPD RI ingatkan potensi "stunting" di tengah pandemi


Apalagi saat pandemi, kata Firdaus, banyak anak terindikasi mengalami masalah psikososial akibat terlalu lama di rumah, kurang bergaul serta bersosialisasi sesama teman sebaya. Belum lagi tempat rekreasi ditutup, bahkan anak terlalu sering berada di depan laptop mengikuti sekolah daring.

"Bahkan, banyak anak yang harus kehilangan nyawa karena terpapar COVID-19," ujarnya.

Menurut Firdaus, dalam masa pandemi ini, juga banyak anak yang kehilangan orang tua pengasuh utama karena meninggal dunia akibat COVID-19, sehingga membuatnya menjadi yatim, piatu dan yatim piatu. Belum lagi ada yang kehilangan jaminan masa depan.

"Kemudian, yang lebih mengkhawatirkan lagi adalah sampai saat ini belum adanya vaksin anti COVID-19 untuk anak di bawah usia 12 tahun. Peringatan HAN tahun ini adalah peringatan yang penuh rasa prihatin," kata Firdaus.

Karena itu, Firdaus berharap negara harus selalu hadir untuk melindungi anak, apalagi di tengah situasi pandemi COVID-19. Serta juga memerlukan kerja keras semua pihak supaya kekerasan terhadap anak di Indonesia dapat dihilangkan.*

Baca juga: Wakil Ketua MPR berharap HAN momentum penyelamatan anak dari COVID-19

Baca juga: Mensos Risma ingatkan anak Indonesia tidak pernah menyerah
Pewarta : Rahmat Fajri
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021