Kemenkeu sebut penempatan dana Haji di sukuk capai Rp89,92 triliun

Kemenkeu sebut penempatan dana Haji di sukuk capai Rp89,92 triliun

Arsip foto - Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan Kemenkeu Astera Primanto Bhakti. ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto.

Jakarta (ANTARA) - Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan Kementerian Keuangan Astera Primanto Bhakti menyebutkan total dana haji yang ditempatkan dalam instrumen Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) atau Sukuk Negara mencapai Rp89,92 triliun per Juli 2021.

“Total penempatan dana haji melalui SBSN untuk outstanding per Juli 2021 mencapai Rp89,92 triliun,” katanya dalam webinar Pengelolaan Dana Haji 2021 di Jakarta, Senin.

Prima menyatakan penempatan dana haji oleh Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) dilakukan dalam rangka meningkatkan nilai investasi dari pengelolaan dana haji sehingga ibadah haji dapat diselenggarakan secara berkualitas.

Tak hanya itu, penempatan dana haji pada SBSN turut membantu dalam mengurangi risiko default serta memberikan alternatif investasi yang aman dan memberikan imbal hasil yang kompetitif.

Kemudian juga mendukung pengembangan instrumen SBSN sekaligus mempermudah pengelolaan portofolio dan membantu dalam transparansi penempatan dana haji yang selama ini sering mendapatkan sorotan dari masyarakat.

Ia menuturkan hingga tahun ini dana kelolaan haji mencapai Rp149 triliun dari total daftar tunggu keberangkatan haji Indonesia mencapai 5,1 juta jamaah.

Prima mengingatkan agar BPKH dapat menempatkan dana haji jamaah ke dalam instrumen investasi yang syariah secara hati-hati, aman dan bermanfaat.

“Sejalan upaya pengembangan pasar keuangan syariah nasional dipandang perlu untuk meningkatkan dan menguatkan kerjasama antara Kementerian Keuangan dengan BPKH,” ujarnya.

Baca juga: Kemenkeu dorong BPKH tingkatkan nilai manfaat dana haji
Baca juga: Tiga cara BPKH jalankan transparansi pengelolaan dana haji
Baca juga: Akuntabilitas pengelolaan dana haji teruji, BPKH kembali raih Opini WTP
Pewarta : Astrid Faidlatul Habibah
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2021