Borneo FC liburkan pemain agar lupakan kekecewaan penundaan Liga 1

Borneo FC liburkan pemain agar lupakan kekecewaan penundaan Liga 1

Ilustrasi: Pesepak bola Borneo FC Samarinda, Terens Owang (tengah) berusaha melewati hadangan pesepak bola PSM Makassar, Abdul Rahman (kiri) dan Erwin Gutawa (kanan) dalam lanjutan pertandingan Piala Menpora Grup B di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, Rabu (31/3/2021). Borneo FC Samarinda mengimbangi PSM Makassar dengan skor akhir 2-2. ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto

Jakarta (ANTARA) - Manajemen Borneo FC memutuskan meliburkan pemainnya selama beberapa waktu agar bisa berkumpul bersama keluarga bagi yang tinggal di Kalimantan Timur, sembari melupakan kekecewaan ditundanya kompetisi Liga 1.

Manajer Tim Borneo FC Farid Abubakar, dikutip dari laman resmi klub, Senin, mengakui manajemen pun memberikan suntikan motivasi agar pemain tak terlalu kecewa dan meliburkan pemain untuk beberapa hari.

"Jadi, pemain asal Samarinda atau Kaltim bisa pulang ke rumah untuk bertemu keluarganya. Untuk pemain luar Kaltim, setidaknya mereka bisa melupakan sejenak soal sepak bola dan kompetisi yang tertunda dengan bersantai," kata Farid.

"Namun, santai di sini bukan berarti tak latihan sama sekali. Rutinitas latihan mereka tetap jalan, namun porsinya berkurang," ujarnya menambahkan.

Baca juga: Borneo FC hadirkan persaingan ketat di semua lini

Untuk pemain dari luar Kaltim dipastikan tak akan meninggalkan Samarinda, terlebih mereka yang berasal dari Pulau Jawa.

Selain pandemi sedang tinggi-tingginya di Jawa, libur diberikan juga tak lama, terhitung pemain diliburkan mulai Jumat (2/7) hingga Selasa(6/7).

Menurut Farid, libur diberikan singkat karena hanya sekadar untuk meningkatkan kembali rasa percaya diri pemain setelah kompetisi ditunda.

Penundaan kompetisi, diakuinya, sudah pasti berdampak pada sisi psikologis para pemain di Liga 1, termasuk pemain Borneo FC yang turut merasakan kekecewaan karena mereka sudah mempersiapkan diri jauh-jauh hari.

Di sisi lain, kata dia, mungkin ada tim yang mendapatkan keuntungan dari penundaan tersebut karena mereka punya waktu persiapan lebih panjang.

Farid sendiri berharap kompetisi benar-benar bisa dijalankan pada akhir Juli nanti, sebab dari informasi terakhir diterima, penundaan tak sampai berlangsung lebih dari sebulan.

"Dan yang pasti kita semua berharap pandemi di Indonesia ini cepat mereda dan sirna. Sebab banyak sekali yang terdampak, termasuk di sepak bola," pungkasnya.

Baca juga: Borneo FC tunjuk Firman Utina tangani akademi
Baca juga: Pemain Madura United diimbau taat prokes selama latihan mandiri
Baca juga: Pelatih Persib akui harus jaga "mood" pemain
Pewarta : Zuhdiar Laeis
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2021