Gubernur Jateng: Tingkat keterisian tempat tidur sudah membahayakan

Gubernur Jateng: Tingkat keterisian tempat tidur sudah membahayakan

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sedang memberikan pengarajan pada pihak Rumah Sakit Umum Daerah Kalisari Batang terkait dengan kesiapan untuk menambah tempat tidur pasien COVID-19. ANTARA/Kutnadi.

Batang (ANTARA) - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan bahwa tingkat keterisian tempat tidur (bed occupancy rate) ruang isolasi di rumah sakit kini sudah cukup membahayakan seiring dengan meningkatnya jumlah kasus COVID-19.

"Jadi, saat ini sudah ada di atas 80 persen sehingga (rumah sakit) perlu cepat menambah tempat tidur," katanya saat berkunjung ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kalisari, Kabupaten Batang, Selasa siang.

Pada kesempatan itu, Ganjar meminta pada Pemkab Batang menyiapkan skenario rumah sakit darurat atau tenda untuk membantu rawat pasien COVID-19.

Baca juga: Anies cek fasilitas hingga ketersediaan oksigen di RSKD Duren Sawit

"Seperti yang disampaikan Bupati Batang (saat ini) sudah ada 24 pasien sehingga perlu disiapkan skenario rumah sakit darurat atau pemasangan tenda," katanya.

Kepala Bidang Perawatan RSUD Kalisari Kabupaten Batang Samuri mengatakan bahwa saat ini RSUD sudah menyediakan 93 tempat tidur dan mungkin akan ditambah lagi sebanyak 24 tempat tidur.

Adapun, kata dia, ruang tempat tidur yang sudah terisi pasien sudah mencapai 70 orang.

"Adapun pasien yang 'entry' (tetapi belum mendapat ruang tidur) memang masih menunggu proses tes skrining karena mereka (pasien) datangnya dalam waktu yang hampir bersamaan. Satu pasien belum diskrening sudah datang lagi padahal kami butuh waktu juga untuk memprosesnya," katanya.

Ia menambahkan RSUD bersama pihak terkait akan selalu siaga 24 jam untuk melayani pasien atau masyarakat.**

Baca juga: Sejumlah rumah sakit di Jember tambah ruang isolasi pasien COVID-19
Baca juga: Tingkat keterisian tempat tidur RSPI Sulianti Saroso capai 96 persen
Baca juga: 90 persen tempat tidur isolasi RS di DKI Jakarta telah terpakai

 
Pewarta : Kutnadi
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021