Verstappen tak senang dengan penjelasan Pirelli soal pecah ban di Baku

Verstappen tak senang dengan penjelasan Pirelli soal pecah ban di Baku

Max Verstappen dari Red Bull menendang kemudi mobilnya setelah terjatuh dari balapan di Sirkuit Azerbaijan Grand Prix di Baku City, Baku, Azerbaijan, Minggu (6/6/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Anton Vaganov/WSJ/sa.

Jakarta (ANTARA) - Pemuncak klasemen sementara Formula 1 Max Verstappen pada Kamis mengaku tak senang dengan penjelasan yang diutarakan Pirelli soal insiden pecah ban dalam kecepatan tinggi yang merenggut peluang juara sang pebalap Red Bull di Grand Prix Azerbaijan.

Verstappen mengalami pecah ban belakang kiri ketika melaju di lintasan lurus utama sirkuit jalan raya Baku saat memimpin lomba dengan lima lap tersisa pada 6 Juni.

Pebalap Aston Martin Lance Stroll juga mengalami hal serupa lebih dini.

Pirelli, selaku pemasok tunggal ban F1, pada Selasa menyebut insiden pecah ban di Baku itu bukan karena cacat produksi atau kualitas ban dan mengatakan tim-tim telah mematuhi parameter yang ditentukan ketika ban dipasang.

Pabrikan ban Italia itu mengindikasikan cara ban digunakan memiliki kontribusi terhadap insiden tersebut.

Baca juga: Pirelli sebut insiden pecah ban di Baku bukan karena cacat produksi
Baca juga: Pirelli duga serpihan sebabkan kecelakaan Stroll dan Verstappen


Ketika ditanya jelang Grand Prix Prancis soal penjelasan Pirelli itu, sang pebalap berusia 23 tahun asal Belanda mengatakan: "Secara pribadi, tidak."

"Saya rasa tim melakukan segalanya seperti yang harus dilakukan, mereka mengikuti panduan tekanan ban di start.

"Tentunya kami akan menaikkan tekanan di sini akhir pekan ini. 100 persen akan kami hadapi. Mungkin ada hubungannya dengan itu, apa yang terjadi di Baku, tapi akan senang mengetahui apabila itu terkait tekanan ban. Bicara saja.

"Itu akan lebih mudah dipahami ketimbang penjelasan yang kami dapati sejauh ini.

Pirelli telah menyatakan penyebab pecah ban itu karena "pecahan melingkar pada dinding samping bagian dalam, yang dapat dikaitkan dengan kondisi berjalannya ban."

Verstappen mengaku dia beruntung bisa lolos dari kecelakaan hari itu tanpa cedera.

"Saya sebenarnya cukup beruntung menabrak dinding sebelah kanan, ketimbang kiri. Saya rasa jika saya melaju ke kiri akan menjadi benturan yang sangat besar," demikian Verstappen seperti dikutip Reuters.

Baca juga: Mercedes berharap kembali dominan, tanpa drama di GP Prancis
Baca juga: Mercedes tunda tes "farewell" Grosjean
Baca juga: Ocon perpanjang kontrak dengan Alpine hingga 2024
Pewarta : Aditya Eko Sigit Wicaksono
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2021