Penuhi syarat wisata sehat, wisatawan boleh masuk Borobudur-Prambanan

Penuhi syarat wisata sehat, wisatawan boleh masuk Borobudur-Prambanan

Pekerja menyapu jalan masuk kawasan Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Magelang, Jateng, Sabtu (8/5/2021). ANTARA FOTO/Anis Efizudin/aww.

Sleman (ANTARA) - PT Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko (Persero) memberikan akses masuk khusus ke taman wisata candi kepada wisatawan yang telah memenuhi syarat wisata sehat.

"Syarat wisata sehat yaitu sudah melakukan dan menunjukkan bukti sertifikat vaksin atau tes swab PCR/swab antigen/GeNose (dengan hasil negatif) yang masih berlaku saat tiba di destinasi," kata Corporate Secretary TWC Emilia Eny Utari di Kantor Pusat PT TWC, Sleman, Yogyakarta, Senin.

Menurut dia, wisata sehat juga mewajibkan setiap pengunjung melakukan registrasi sehingga dapat diketahui dari mana asal wisatawan serta memudahkan dalam pelacakan.

"Sistem registrasi ini juga untuk pengaturan pengunjung untuk perlindungan situs world heritage dengan pengendalian jumlah kuota kunjungan per hari di destinasi Candi Prambanan. Hal ini kami lakukan demi kenyamanan semua pihak," katanya.

Ia mengatakan TWC juga telah mempersiapkan strategi khusus berbasis visitor management dan penerapan CHSE (cleanliness, health, safety, environment sustainability) dalam menghadapi persiapan liburan Mei 2021.

"TWC memfasilitasi transaksi cashless dan touchless melalui ticket.borobudurpark.com, sehingga calon pengunjung dapat melakukan pembelian tiket sebelum kunjungan dengan lebih aman," katanya.

Emilia juga memastikan pelayanan prima berbasis keselamatan wisatawan untuk mendukung program wisata aman di kala pandemi COVID-19 ini.

Ia mengatakan, selain seluruh destinasi yang dikelola PT TWC telah mendapat sertifikasi CHSE dari Kemenparekraf, PT TWC juga telah melakukan vaksinasi terhadap seluruh karyawannya.

"Seluruh petugas di lapangan sudah tervaksin, yang ditandai dengan pin Covid Vaccinated yang memberi kenyamanan terhadap pengunjung. Kami pun tetap melaksanakan sterilisasi setelah proses pelayanan usai," katanya.

Emilia yang merupakan Ketua Satgas Bencana PT TWC tersebut menyebutkan bahwa pihaknya terus berkoordinasi dengan berbagai pihak untuk menjaga penerapan protokol kesehatan ketat di destinasi yang berada di perbatasan DIY dan Jawa Tengah ini.

"Hampir tiap hari ada pengawasan dari berbagai pihak, seperti Satgas Penanganan COVID-19 Kabupaten Klaten, Jateng dan Satgas Penanganan COVID-19 Kabupaten Sleman, DIY. Termaksud juga satuan petugas dari Polres Klaten dan Polda DIY selalu mengecek protokol kesehatan. Hal ini tentu menegaskan bahwa kami sangat peduli terhadap keselamatan pengunjung," katanya.

Baca juga: Taman Wisata Candi Prambanan didominasi wisatawan lokal
Baca juga: Candi Borobudur ditutup sementara mulai 8 Mei hingga 17 Mei 2021
Baca juga: Pengelola Candi Borobudur ajukan tambahan kuota pengunjung jadi 10.000
Pewarta : Victorianus Sat Pranyoto
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021