Posko di Pasar Tanah Abang mulai aktif ingatkan prokes

Posko di Pasar Tanah Abang mulai aktif ingatkan prokes

Petugas gabungan termasuk prajurit TNI tengah berjaga di pintu masuk Pasar Tanah Abang dan di sana ditempatkan alat monitor suhu tubuh, Senin (3/5/2021) ANTARA/Anisyah Rahmawati.

Jakarta (ANTARA) - Puluhan posko di Pasar Tanah Abang mulai aktif untuk mengingatkan pengunjung patuhi protokol kesehatan (prokes), menyusul membludaknya pengunjung untuk berbelanja kebutuhan jelang Lebaran sejak Sabtu (1/5).

Pantauan ANTARA di Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin, petugas di posko-posko tersebut secara terus menerus mengingatkan warga untuk selalu mematuhi protokol kesehatan melalui pengeras suara, serta memberi sanksi bagi yang membandel.

Apabila pada Sabtu pengunjung sempat memadati Pasar Tanah Abang mulai dari pintu Stasiun Kereta Tanah Abang bahkan sampai ke lorong-lorong tempat belanja, maka kali ini pengunjung tidak terlalu padat dan lebih tertib.
Sejumlah petugas Satpol PP tengah mengawasi warga di salah satu posko Pasar Tanah Abang.ANTARA/Anisyah Rahmawati


Petugas PD Pasar Unit Pasar Tanah Abang Ridwan, mengakui pengunjung pada Senin ini lebih tertib.

Baca juga: Jakarta Selatan gandeng TNI-Polri antisipasi kerumunan pasar dan mal

Menurut Ridwan untuk mengetatkan penerapan protokol kesehatan COVID-19 saat ini telah diterjunkan petugas gabungan dari unsur TNI, Polri, Satpol PP dan juga Dishub.

"Mereka membantu kami selaku pengelola untuk mengendalikan keramaian di setiap sudut tempat belanja. Pengetatan ini akan terus dilakukan sampai menjelang Lebaran," kata Ridwan.

Ia menjelaskan, Minggu (2/5) pengunjung membeludak sampai ratusan ribu atau jauh di atas hari normal sebesar 35 ribuan. "Jadi, sekarang pengetatan prokes ditingkatkan lagi oleh Pemprov DKI," ujar Ridwan.

Salah seorang pedagang, mengaku sejak Sabtu penjualan naik hingga tiga kali lipat dari biasanya.

"Iya kemarin Sabtu itu, pembelinya banyak dan Pasar Tanah Abang penuh banget. Alhamdulillah, setelah Lebaran 2020 sepi sekarang ramai lagi. Saya senang," kata salah satu pedagang busana muslim, Sari.

Baca juga: KRL tidak berhenti-berangkat di Stasiun Tanah Abang mulai sore ini

Sari berharap dengan adanya pengetatan prokes ini penjualannya tidak turun malah bisa naik karena yang ke pasar memang orang yang berniat belanja.
Pewarta : Anisyah Rahmawati/Ganet Dirgantara
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2021