DLH awasi penambangan pasir di Ternate

DLH awasi penambangan pasir di Ternate

Ilustrasi lokasi bekas galian tambang terbuka. ANTARA/Syifa Yulinnas

Ternate (ANTARA) - Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Ternate, Maluku Utara, mengawasi secara intensif penambangan pasir di berbagai titik karena mereka belum memberikan ijin.

Kepala DLH Ternate, Tonny S Pontoh, dihubungi di Ternate, Kamis, mengatakan seluruh aktivitas penambangan bahan galian C yang ada di kawasan Tobololo belum memiliki perizinan lingkungan dari DLH dan telah dihentikan aktivitasnya.

Baca juga: Tebing galian C di Grobogan longsor, 3 tewas

"Mereka semua belum ada izin dari DLH, dan saya tetap menunggu semua proses itu, kalau belum ada izin saya tetap tidak akan mengizinkan mereka untuk beroperasi lagi," katanya.

Ia menjelaskan untuk mengantongi izin lingkungan, pemilik usaha harus melakukan proses perizinan tata ruang tata wilayah di Dinas PUPR Ternate, kemudian dilakukan peninjauan dari dinas terkait setelah itu dilakukan sidang kelompok kerja berbagai instansi terkait, kemudian ke DLH untuk disidang lagi.

Baca juga: Sebabkan banjir di Kota Sorong, galian C ditinjau Gubernur Papua Barat

"Di situ DLH memiliki kewenangan penuh, artinya apakah DLH bisa berikan izin baik dari segi lingkungan, kalau misalnya tidak bisa, maka tidak bisa berikan izinnya," ujarnya.

Ia mengaku memberikan waktu 14 hari bagi pengusaha untuk mengurus perizinan lingkungan terhadap pengelola tambang pasir itu. "DLH sendiri akan membentuk tim khusus untuk meninjau semua lokasi dan pemilik usaha galian C tersebut dan tim telah turun tinjau lokasi tersebut," ujarnya.

Baca juga: Lokasi tambang ilegal di Bekasi ditutup Wagub Jabar
 
Pewarta : Abdul Fatah
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2021