Kunjungi PTDI, Menhub sebut Indonesia butuhkan pesawat amfibi

Kunjungi PTDI, Menhub sebut Indonesia butuhkan pesawat amfibi

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi meninjau pesawat N219 buatan PTDI di Hangar PTDI, Kota Bandung, Jawa Barat, Jumat (19/2/2021). ANTARA/Bagus Ahmad Rizaldi

Bandung (ANTARA) - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengatakan Indonesia sebagai negara kepulauan membutuhkan pesawat amfibi sebagai alat transportasi untuk bisa mencakup seluruh Nusantara.

"Sebagai negara kepulauan, kita membutuhkan pesawat amfibi. Mungkin semua tahu (Pulau) Banda Neira, itu membutuhkan amfibi," kata Budi usai meninjau sejumlah pesawat buatan PT Dirgantara Indonesia (PTDI) di Hangar PTDI, Kota Bandung, Jawa Barat, Jumat.

Saat ini, katanya, ada satu angkutan dari Pulau Ambon yang menghubungkan dengan Pulau Banda Neira. Menurut dia, pesawat amfibi diperlukan guna menghubungkan masyarakat yang berdomisili di daerah kepulauan tersebut.

"Yang penting juga, saya nanti menganjurkan untuk perusahaan dalam negeri juga menggunakan (pesawat amfibi)," kata Budi.

Selain itu, pesawat amfibi juga diperlukan untuk mengatasi berbagai landasan udara di tanah air yang memiliki landasan yang pendek.

Apalagi, kata dia, di Indonesia timur cukup banyak maskapai penerbangan perintis yang menghubungkan sejumlah daerah. Karenanya, ia juga meminta Dirjen Perhubungan Udara untuk memperhatikan hal tersebut.

Sementara itu, Direktur Utama PTDI Elfien Goentoro mengatakan sejumlah lapangan terbang yang ada di daerah terpencil memang memiliki landasan udara yang cukup pendek, hanya sekitar 900 meter.

Menurut dia, sejumlah pesawat yang diproduksi PTDI pun memang didesain untuk beradaptasi dengan kondisi landasan serta kontur daratan Indonesia.

"Nah ini kita harus bisa take off dan landing-nya sekitar di bawah 900 meter. ini (Pesawat N219) telah tersertifikasi tipenya bisa sekitar 750 meter," kata Elfien.

Baca juga: PTDI kirim Pesawat NC212i pesanan Kementerian Pertahanan

Baca juga: Kemenhub berencana pesan pesawat N219 untuk kalibrasi

Baca juga: Pesawat N219 resmi peroleh Type Certificate di penghujung 2020

 
Pewarta : Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2021