Batang pastikan pembangunan infrastruktur KITB selesai tepat waktu

Batang pastikan pembangunan infrastruktur KITB selesai tepat waktu

Kepala Badan Koordinasi Penananam Modal Bahlil Lahadalia bersama Bupati Batang Wihaji melakukan pengecekan progres pembangunan di Kawasan Industri Terpadu Batang di Kabupaten Batang, Jawa Tengah, Minggu (14/2/2021). ANTARA/Kutnadi.

Batang (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Batang, Jawa Tengah, memastikan pembangunan infrastruktur pada fase pertama pada lahan seluas 450 hektare di Grand Batang City Kawasan Industri Terpadu Batang akan selesai tepat waktu yaitu Mei 2021.

Bupati Batang Wihaji di Batang, Kamis, mengatakan bahwa proses pembangunan infrastruktur KIT Batang terus berjalan lancar karena ditunjang dan dipantau oleh Pemerintah Pusat.

"Bukti negara hadir dalam pembangunan infrastruktur yaitu menyiapkan segala infrastrukturnya, mulai dari fasilitas dasarnya seperti jalan, simpang susun, air untuk konsumsi, rumah susun, listrik dan gasnya pun telah disiapkan oleh negara," katanya.

Baca juga: Bahlil pastikan tahun ini KIT Batang siap terima investor

Hal yang perlu mendapat penegasan lagi, kata dia, bahwa pembangunan Grand Batang City Kawasan Industri Terpadu Batang adalah untuk memberikan peluang kesempatan tenaga kerja lokal.

"Sesuai pesan yang pernah disampaikan oleh Presiden Joko Widodo pada 30 Juli 2020, bahwa semangatnya hanya satu adalah cipta lapangan kerja bagi masyarakat di daerah," katanya.

Baca juga: Batang siapkan 20 hektare ruang usaha UMKM di KIT-B

Ia mengatakan investor yang sudah memastikan menanamkan modalnya sebesar Rp142 triliun di Grand Batang City KIT Batang yaitu LG yang memproduksi baterai untuk mobil listrik, KCC Glass yang bergerak dalam produksi kaca otomotif dengan besaran investasi Rp4 triliun, dan Wavin.

"Berdasar informasi dari Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia bahwa investor lain akan segera menyusul. Saat ini mereka sedang melalui beberapa prosedur hingga penandatanganan kesepakatan bersama antarkedua belah pihak," katanya.

Baca juga: Pembangunan Kawasan Industri Terpadu Batang terus dikebut

Baca juga: BKPM: tiga perusahaan besar berinvestasi di KIT Batang

Baca juga: Kementerian PUPR larang penggunaan produk impor untuk KIT Batang
Pewarta : Kutnadi
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021