PMI dirikan tenda pengungsian untuk korban gempa di Mamuju

PMI dirikan tenda pengungsian untuk korban gempa di Mamuju

Relawan PMI sedang mendirikan tenda darurat di wilayah Desa/Kecamatan Simboro, Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat untuk para pengungsi korban gempa bumi. ANTARA/HO-Humas PMI Pusat.

Sukabumi, Jabar (ANTARA) - Palang Merah Indonesia (PMI) mendirikan tenda darurat untuk para pengungsi yang menjadi korban bencana gempa bumi dengan magnitudo 6,2 di Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat.

"Tenda darurat yang kami dirikan di Desa/Kecamatan Simboro sebanyak delapan unit yang bisa digunakan untuk para pengungsi," kata Sekretaris Jendral PMI Pusat Sudirman Said melalui sambungan telepon kepada ANTARA, Selasa.

Menurutnya, tenda darurat ini didirikan selain untuk tempat istirahat atau aktivitas lainnya bagi para pengungsi, juga untuk mengurai kepadatan jumlah pengungsi di setiap titik pengungsian.

Baca juga: PMI Baubau buka posko donasi korban bencana Sulbar

Pelayanan yang diberikan PMI tersebut mengingat saat ini sedang pandemi COVID-19, sehingga perlu adanya antisipasi dan pencegahan terjadinya penyebaran virus mematikan ini kepada pengungsi maupun petugas ataupun relawan yang sedang melakukan operasi kemanusiaan.

Selain itu, pengungsi yang mengungsi tenda darurat PMI juga mendapatkan pelayanan lainnya seperti pemeriksaan kesehatan, kebutuhan pokok (makanan) dan sarana serta prasarana lainnya, seperti layanan PMI di lokasi pengungsian lainnya.

"Kami sudah menginstruksikan kepada relawan untuk melakukan pendataan atau assessment terkait kebutuhan pengungsi, agar bantuan yang disalurkan bisa sesuai dengan kebutuhan darurat para korban bencana ini," tambahnya.

Baca juga: Pusdokkes Polri bagikan obat-obatan ke korban gempa di Mamuju

Sementara, Kepala Divisi Penanggulangan Bencana PMI Pusat Arifin M Hadi mengatakan dalam merespon terjadinya bencana gempa ini, PMI menurunkan personel sebanyak 189 orang yang berasal dari provinsi maupun kota/kabupaten terdekat seperti Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tengah.

Dalam proses penanggulangan bencana untuk membantu pemerintah mempercepat penanganan pascabencana, personel yang diperbantukan sudah disebar ke berbagai titik lokasi pengungsian, terdampak maupun adanya juga yang melakukan pelayanan lainnya baik evakuasi korban tertimbun, pemeriksaan kesehatan dan lainnya.

Khusus penyediaan pengungsian seperti mendirikan tenda, semua pelayanan yang diberikan lembaga kemanusiaan terbesar di Indonesia tersebut menerapkan protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran COVID-19.

Seperti dalam setiap tenda jumlah pengungsi yang menghuninya dibatasi agar tidak menumpuk atau berdesakan, diberikan sekat antara satu keluarga dengan keluarga yang lainnya.

Kemudian di lokasi pengungsian disediakan sarana perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) seperti tempat cuci tangan dengan sabun dan pihaknya juga menyebar masker sekaligus mengimbau kepada pengungsi untuk tetap menerapkan protokol kesehatan.

"Kami berupaya agar penyintas gempa ini tidak malah menjadi korban penularan COVID-19, meskipun kondisi sedang darurat seperti sekarang pencegahan harus tetap dilakukan," katanya. 

Baca juga: Kemensos dirikan tenda pengungsian di Stadion Manakarra Mamuju
Baca juga: Pascagempa, BPBD Mamuju dirikan tenda darurat di RS Mitra Manakarra
Pewarta : Aditia Aulia Rohman
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021