PN Curup percepat persidangan pengeroyokan TNI

PN Curup percepat persidangan pengeroyokan TNI

Persidangan virtual kasus pengeroyokan dua anggota TNI oleh sekelompok pemuda digelar secara virtual di PN Curup, Selasa (19/1/2021) sore. (ANTARA/Nur Muhamad)

Rejang Lebong (ANTARA) - Pengadilan Negeri (PN) Curup, Provinsi Bengkulu mempercepat persidangan kasus pengeroyokan terhadap dua anggota TNI di daerah ini yang mengakibatkan satu orang meninggal dunia dan satu lagi luka parah oleh sekelompok pemuda, empat di antaranya anak di bawah umur.

Wakil Humas PN Curup Ihsan Nur Sahabudin usai persidangan yang digelar di ruang sidang anak PN Curup, Selasa sore, mengatakan sesuai dengan Sistem Peradilan Pidana Anak (SPPA), majelis hakim memiliki batas waktu selama 14 hari untuk menyidangkan kasusnya hingga vonis.

"Persidangan ini berkaitan dengan anak berhadapan dengan hukum atau ABH, kami memiliki batas waktu untuk menyelesaikannya selama 14 hari, oleh karena itu proses persidangannya akan kami lakukan secepat mungkin," kata Ihsan.

Dia mengatakan Majelis Hakim PN Curup saat ini telah menggelar sidang kedua kasus pengeroyokan terhadap dua anggota TNI tersebut dengan mendudukkan empat orang pelaku anak atau ABH terbagi dalam dua berkas. Untuk ABH atas nama J satu berkas, kemudian KP, RW, dan MA satu berkas.

Pada hari kedua pelaksanaan sidang yang dilaksanakan tertutup dengan sistem virtual ini, kata dia, agendanya dengan pembacaan dakwaan untuk tiga ABH, antara lain KP, RW dan MA yang sebelumnya tertunda karena ketiganya tidak memiliki penasihat hukum (PH). Ketiga ABH ini didakwa dengan Pasal 170 KUHP tentang pengeroyokan.

"Sidang ini akan kami laksanakan setiap hari kerja, supaya prosesnya cepat selesai. Setelah pembacaan dakwaan akan dilanjutkan Rabu (20/1) besok dengan agenda pembuktian dan pemeriksaan saksi-saksi dari JPU," ujarnya pula.

Sedangkan Kajari Rejang Lebong Rachmat Sunaryadi melalui Kasi Pidum Manggala Brillyansa Akbar menyebutkan dalam sidang ketiga dengan agenda pembuktian akan menghadirkan 17 orang saksi.

"Besok agendanya pemeriksaan saksi, karena tidak ada eksepsi sehingga langsung dilanjutkan pemeriksaan saksi. Kami telah menyiapkan 17 orang saksi, termasuk saksi ahli," ujar dia.

Pada persidangan perdana yang digelar Senin (18/1) kemarin, JPU Kejari Rejang Lebong mendakwa ABH atas nama J dengan Pasal 338 KHUP (primer ke satu) atau primer ke dua Pasal 170 ayat 1 ke 3, Pasal 170 ayat 2.

Sebelumnya, empat ABH ini bersama dengan empat pelaku lainnya yang telah dewasa terlibat pengeroyokan terhadap dua anggota TNI Yonif 144 Jaya Yudha Curup pada 31 Desember 2020 lalu sekitar pukul 23.30 WIB, di Lapangan Setia Negara Curup, sehingga mengakibatkan Prada Yofan Setiandi meninggal dunia dan Pratu Agus Salim menderita luka parah.
Baca juga: Polisi kirimkan berkas tersangka pengeroyokan anggota TNI
Baca juga: Rekonstruksi ungkap fakta baru pengeroyokan dua anggota TNI di Curup
Pewarta : Nur Muhamad
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021