Meski tinggal di rantau, Kapten Afwan peduli adik-kemenakan di kampung

Meski tinggal di rantau, Kapten Afwan peduli adik-kemenakan di kampung

Yurni Mahmud (kiri), kakak sepupu pilot pesawat Sriwijaya SJ-182, Kapten Afwan, di Nagari Sungai Jambu. (ANTARA/Heri)

Batusangkar (ANTARA) - Pihak keluarga Kapten Afwan, pilot pesawat Sriwijaya SJ-182 yang jatuh di Kepulauan Seribu, Jakarta, menyatakan bahwa yang bersangkutan pribadi peduli adik dan kemenakan di kampung halaman, di Nagari Sungai Jambu, Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat.

Yurni Mahmud, kakak sepupu Kapten Afwan, di Kabupaten Tanah Datar, Senin, mengaku meskipun sepupunya itu jarang pulang kampung, selalu menanyakan keadaan keluarga dan kampung halamannya melalui grup percakapan Whatsapp.

Pesawat Sriwijaya SJ 182 hilang kontak dalam penerbangan dari Jakarta-Pontianak, Sabtu (9/1), sedangkan puing-puingnya dan diduga korban lainnya dalam proses evakuasi dari lokasi jatuh pesawat oleh tim SAR gabungan.

"Jadi ada sebuah grup Whatsapp keluarga, di dalam grup itu ia selalu bertanya keadaan kemenakannya dan keadaan di kampung bagaimana," katanya.

Baca juga: Kediaman Kapten Afwan dibanjiri karangan bunga duka cita

Bahkan, katanya, begitu pedulinya ia dengan keluarga, juga sempat mengirimkan sejumlah uang kepada salah satu keluarga di kampung yang tengah menjalani isolasi mandiri karena COVID-19.

"Terakhir berkomunikasi dengan beliau melalui grup Whatsapp, yang mana ia masih sempat mentransfer sejumlah uang ke kemenakannya, Ikhsan, yang tengah menjalani isolasi mandiri," katanya.

Ketua Organisasi Perantau Nagari Sungai Jambu Saiyo Sakato se-Jabodetabek, Delpis Dt Majo Indo, menyebut sosok Kapten Afwan merupakan pribadi yang religius dan rendah hati.

Meski tinggal di rantau dan berkeluarga di rantau, kata dia, ia tetap peduli dengan keluarga dan kemenakannya di Sungai Jambu, Pariangan.

Bagi Delpis Dt Majo Indo sebagai ketua organisasi perantau Sungai Jambu, hal yang paling berkesan dengan Kapten Afwan adalah penampilannya yang sederhana dan selalu menggunakan peci putih bak seorang mubaligh.

"Mungkin kalau bertemu dengan dia kita mengira dia adalah seorang mubaligh, karena penampilannya seperti seorang mubaligh, tidak saja di pertemuan perantau namun menurut rekan kerjanya ia juga sering menggunakan peci putih," katanya.

Baca juga: Afwan, Kapten pesawat Sriwijaya, perantau taat beragama
Baca juga: Arie Untung kenang pilot Sriwijaya Air SJ182 yang ternyata kakak kelas
Baca juga: Kapten Afwan berangkat tergesa-gesa dan ucapkan permintaan maaf
Pewarta : Laila Syafarud
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2021