Sri Mulyani: Realisasi pembiayaan utang 2020 capai Rp1.226,8 triliun

Sri Mulyani: Realisasi pembiayaan utang 2020 capai Rp1.226,8 triliun

Tangkapan layar - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam jumpa pers virtual realisasi APBN 2020 di Jakarta, Rabu (6/1/2021). ANTARA/Dewa Wiguna/am.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyebutkan realisasi pembiayaan utang sepanjang 2020 mencapai Rp1.226,8 triliun atau tumbuh 180,4 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp437,5 triliun.

Sri Mulyani menyatakan realisasi yang telah memenuhi 100,5 persen target dalam Perpres 72/2020 sebesar Rp1.220,5 triliun ini meningkat karena dilakukan dalam rangka penanganan dampak pandemi COVID-19 dan pemulihan ekonomi nasional (PEN).

"Untuk pembiayaan utang Rp1.226,8 triliun ini mencapai 100,5 persen dari target Perpres 72/2020," katanya dalam konferensi pers APBN KiTa di Jakarta, Rabu.

Baca juga: Pemerintah serap Rp25,6 triliun dari lelang SUN terakhir tahun ini

Sri Mulyani menjelaskan pembiayaan utang disebabkan oleh peningkatan sangat tinggi dari penerbitan SBN netto yang mencapai Rp1.177,2 triliun atau meningkat 163,8 persen (yoy) dari periode yang sama 2019 sebesar Rp446,3 triliun.

Realisasi penerbitan SBN netto tersebut merupakan 100,3 persen dari target Perpres 72/2020 sebesar Rp1.173,7 triliun.

Sementara untuk pinjaman hanya Rp49,7 triliun atau minus 667 persen dari periode 2019 dan merupakan 106,3 persen dari target Perpres 72/2020 sebesar Rp46,7 triliun.

Kemudian untuk pembiayaan investasi sepanjang 2020 telah terealisasi sebesar Rp104,7 triliun dari target pemerintah dalam Perpres 72/2020 sebesar Rp257,1 triliun sehingga hanya 40,7 persen dari target.

Pembiayaan investasi ini meningkat 112,1 persen dibandingkan periode sama tahun 2019 sebesar Rp49,4 triliun.

Sri Mulyani merinci investasi kepada BUMN mencapai Rp31,3 triliun, BLU Rp31,3 triliun, dan lembaga atau badan lainnya Rp25 triliun.

Selanjutnya untuk pemberian pinjaman selama 2020 adalah sebesar Rp1,5 triliun, kewajiban penjaminan Rp3,6 triliun, dan pembiayaan lainnya Rp70,9 triliun.

Sri Mulyani memastikan pembiayaan utang akan tetap dilaksanakan secara prudent, fleksibel, dan terukur dengan mengoptimalkan sumber pembiayaan yang paling efisien.

"Pembiayaan investasi ditujukan untuk mendukung UMKM, korporasi dunia usaha, dan pengembangan SDM," ujarnya.

Dengan demikian, berdasarkan rincian tersebut maka realisasi pembiayaan anggaran selama 2020 mencapai Rp1.190,9 triliun atau meningkat 196 persen dari 2019 yang hanya sebesar Rp402,1 triliun.

"Pembiayaan Rp1.190,9 triliun atau naik cukup tajam. Pembiayaan yang sangat besar ini kami lakukan burden sharing dengan Bank Indonesia yang diatur dalam SKB I dan II," jelasnya.

Sri Mulyani pun menilai rasio utang Indonesia sebesar 38 persen dengan defisit 6,34 persen masih lebih baik dibandingkan negara lain seperti Amerika Serikat (AS) dan Perancis yang telah mencapai lebih dari 100 persen serta Jerman, China dan India di atas 60 persen.

"Setiap negara lakukan countercylical fiskal defisit besar sebab harus membelanjakan berbagai kebutuhan untuk melindungi masyarakat karena terdampak COVID-19," tegasnya.

Baca juga: Utang luar negeri RI capai 413,4 miliar dolar AS per Oktober 2020
Baca juga: BI beli SBN pemerintah Rp473,42 triliun
Pewarta : Astrid Faidlatul Habibah
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021