Presiden: Meksiko siap tawarkan suaka bagi Assange

Presiden: Meksiko siap tawarkan suaka bagi Assange

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador (kiri) menyapa para pendukung setelah menghadiri pertemuan tentang keamanan daerah di Minatitlan, Veracruz, Meksiko, Jumat (26/4/2019). (REUTERS/Angel Hernandez/ama/cfo)

Mexico City (ANTARA) - Pemerintah Meksiko siap menawarkan suaka politik kepada Julian Assange dan mendukung keputusan hakim Inggris yang menolak ekstradisi pendiri WikiLeaks itu ke Amerika Serikat, kata Presiden Andres Manuel Lopez Obrador, Senin (4/1).

"Saya akan meminta Menteri Luar Negeri ... untuk menanyakan kepada pemerintah Inggris tentang kemungkinan Assange dibebaskan dan soal Meksiko menawarkan suaka politik," kata Lopez Obrador pada konferensi pers berkala.

"Assange adalah seorang jurnalis dan pantas mendapat kesempatan, saya mendukung untuk memaafkannya," katanya. "Kami akan memberinya perlindungan."

Baca juga: Assange tidak ingin diekstradisi ke AS
Baca juga: Upaya peretasan di Ekuador meningkat setelah suaka Assange dicabut


Permintaan ekstradisi dari Amerika Serikat, yang memungkinkan Assange menghadapi berbagai dakwaan --termasuk melanggar undang-undang pemata-mataan, ditolak dengan alasan bahwa masalah kesehatan mental Assange membuatnya berisiko bunuh diri, demikian isi putusan pengadilan Inggris.

Lopez Obrador, yang menyebut keputusan itu sebagai "kemenangan keadilan", setahun lalu mendesak Inggris untuk membebaskan Assange.

Ia menyebut penahanan Assange sebagai "penyiksaan" dan mengatakan dokumen-dokumen WikiLeaks telah menunjukkan cara kerja dunia secara "otoriter".

Assange, 49 tahun, telah menghabiskan sebagian besar waktunya selama satu dasawarsa terakhir baik di penjara atau kurungan mandiri.

Ia ditahan setelah membocorkan ribuan dokumen rahasia  dan isi komunikasi diplomatik yang membuat malu banyak pemerintah di seluruh dunia.

Lopez Obrador, sosok beraliran kiri yang menjabat pada Desember 2018, telah lama mencerca kaum elite yang berkuasa dan secara retoris berusaha memutuskan hubungan dengan politik dan ekonomi yang mapan.

Sumber: Reuters

Baca juga: Julian Assange jadi ayah 2 anak selama sembunyi di kedubes Ekuador
Baca juga: Pengacara: Assange hanya khawatir diekstradisi ke AS
Pewarta : Tia Mutiasari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021