Kecamatan berpotensi longsor di Sumsel meningkat

Kecamatan berpotensi longsor di Sumsel meningkat

Lokasi longsor yang menyebabkan 11 orang meninggal dunia di Desa Tanjung Lalang Kecamatan Tanjung Agung, Kabupaten Muara Enim, Rabu (21/10/2020). (ANTARA/HO-Polsek Tanjung Agung/20)

Palembang (ANTARA) - Jumlah kecamatan dengan potensi terjadi pergerakan tanah atau longsor di wilayah Sumatera Selatan meningkat menjadi 122 kecamatan pada November dibandingkan Oktober 2020 sebanyak 79 kecamatan.

Data pergerakan tanah pada laman resmi pusat vulkanologi dan mitigasi bencana geologi (PVMBG), Minggu, menyebut 122 kecamatan tersebut berada di 12 kabupaten/kota dengan level pergerakan tanah kategori menengah, menengah-tinggi dan tinggi.

Baca juga: Jalur alternatif Sumedang-Garut yang tertutup longsor kembali normal

"Potensi longsor harus diwaspadai karena diprediksi curah hujan di Sumsel meningkat selama November," kata Kasi Data dan Informasi BMKG Stasiun Klimatologi Klas I Kenten Palembang Nandang Pangaribowo.

Potensi pergerakan tanah paling banyak berada di Kabupaten Lahat dengan 22 kecamatan, di susul OKU Selatan (18 kecamatan), OKU Timur (11), OKU (11), Musi Rawas (11), Muara Enim (11), Empat Lawang (10), Lubuklinggau (delapan), Muratara (tujuh), Pagaralam (lima), Muba (lima), dan OKI (tiga).

Baca juga: Korban meninggal longsor Sangihe bertambah dua orang

Dari 122 kecamatan tersebut, empat kecamatan berpotensi longsor dengan kategori tinggi atau gerakan tanah terjadi jika curah hujan di atas normal dan gerakan tanah lama dapat aktif kembali, yakni Kecamatan Mekakau Ilir (OKU Selatan), Karang Jaya (Musi Rawas), serta Tanjung Sakti Pumi dan Tanjung Sakti Pumu (Lahat).

Sedangkan 62 kecamatan lainnya berada di level menengah-tinggi dan 60 sisanya level menengah, yakni mengindikasikan gerakan tanah terjadi jika curah hujan di atas normal terutama pada daerah yang berbatasan dengan lembah sungai, gawir, tebing jalan atau lereng.

Baca juga: Longsor kembali landa Kabupaten Jayapura

Nandang menjelaskan wilayah Sumsel secara umum mendapat curah hujan lebih dari 200 mm dengan peluang lebih dari 80 persen selam November 2020, namun wilayah Sumsel bagian barat dari Musi Rawas hingga OKU Selatan diperkirakan mendapat curah hujan lebih dari 300 mm dengan peluang lebih dari 70 persen.

Sementara wilayah Empat Lawang bagian selatan, Lahat bagian selatan, Pagaralam, sebagian kecil Muara Enim bagian selatan dan OKU Selatan bagian barat diperkirakan mendapat curah hujan lebih dari 400 mm dengan peluang lebih dari 70 persen.

"Kami mengimbau masyarakat waspada dalam berakitiftas karena musim hujan 2020 ini lebih basah dari musim hujan 2019, sehingga antisipasinya harus lebih maksimal," kata Nandang menambahkan.

Sebelumnya kejadian longsor telah memakan korban di Sumsel pada 21 Oktober 2020 saat tambang ilegal di Kecamatan Tanjung Agung Kabupaten Muara Enim longsor dan menewaskan 11 orang pekerjanya akibat tertimbun tanah sedalam 20 meter.
Pewarta : Aziz Munajar
Editor: Heru Dwi Suryatmojo
COPYRIGHT © ANTARA 2020