Facebook rilis layanan kencan di 32 negara

Facebook rilis layanan kencan di 32 negara

Ilustrasi kencan online (ANTARA/Pixabay)

Jakarta (ANTARA) - Facebook meluncurkan layanan berkencan, Facebook Dating, di 32 negara di Eropa setelah ditunda awal tahun ini karena masalah regulasi, Reuters melaporkan, Kamis.

Perusahaan media sosial itu menunda peluncuran layanan tersebut di Eropa pada Februari setelah Komisaris Perlindungan Data (DPC) Irlandia, regulator utama di Uni Eropa untuk sejumlah perusahaan teknologi termasuk Facebook, menyuarakan kekhawatiran tentang peluncuran tersebut.

Dikutip dari laman resminya, Facebook mengumumkan bahwa Facebook Dating kini dirilis di Austria, Belgia, Bulgaria, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Kroasia, Hongaria, Irlandia, Italia, Lituania, Luksemburg, Latvia, Malta, Belanda, Polandia , Portugal, Rumania, Swedia, Slovenia, Slovakia, Islandia, Liechtenstein, Norwegia, Spanyol, Swiss dan Inggris.

Facebook Dating diumumkan di Amerika Serikat pada September tahun lalu.

Facebook Dating saat ini juga tersedia di 20 negara lainnya, yaitu Argentina, Bolivia, Brasil, Kanada, Chili, Kolombia, Ekuador, Guyana, Laos, Malaysia, Meksiko, Paraguay, Peru, Filipina, Singapura, Suriname, Thailand, Amerika Serikat, Uruguay dan Vietnam.

Baca juga: Facebook sebut "Social Dilemma" Netflix beri "pandangan menyimpang"

Baca juga: Bos Facebook, Twitter akan bersaksi di depan Senat AS


Sejak peluncuran Facebook Dating, Facebook menyebut telah mempertemukan lebih dari 1,5 miliar pasangan.

Facebook Dating merupakan fitur khusus yang ada di dalam aplikasi Facebook, di mana pengguna dapat membuat profil dengan beberapa ketukan.

"Facebook Dating memudahkan Anda untuk berbagi diri Anda yang sebenarnya dan memberi Anda pandangan yang lebih otentik tentang siapa seseorang," kata Facebook.

Dalam membuat Facebook Dating, Facebook mengatakan keselamatan, keamanan dan privasi menjadi hal utama yang diperhatikan.

Perusahaan media sosial milik Mark Zuckerberg itu bekerjasama dengan para ahli di bidang keamanan untuk membangun perlindungan pada Facebook Dating, termasuk kemampuan untuk melaporkan dan memblokir siapa pun, serta menghentikan orang mengirim foto, tautan, pembayaran atau video di dalam pesan.

Facebook mengatakan informasi pengguna yang ada pada Facebook Dating, termasuk profil, tidak akan muncul di News Feed Facebook. Facebook juga mengatakan tidak akan menyarankan teman Facebook saat ini sebagai calon pasangan.

"Kami berkomitmen untuk menjadikan Facebook Dating sebagai tempat orang-orang merasa nyaman mencari teman kencan dan memulai hubungan yang bermakna," ujar Facebook.

Baca juga: Facebook punya mesin penerjemah 100 bahasa

Baca juga: Facebook-Instagram diinterogasi Irlandia masalah data anak

Baca juga: Cegah hoaks, Facebook juga hapus iklan antivaksin COVID-19
Pewarta : Arindra Meodia
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020