Cegah gelombang kedua, Meksiko peringatkan warga hindari kerumunan

Cegah gelombang kedua, Meksiko peringatkan warga hindari kerumunan

Seorang pria dipoles sepatunya di dekat Lapangan Zocalo, saat penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) terus berlanjut, di Mexico City, Meksiko, Jumat (31/7/2020). (ANTARA FOTO/REUTERS/Carlos Jasso/hp/cfo)

Mexico City (ANTARA) - Meksiko memperingatkan masyarakat untuk menghindari kerumunan besar guna mencegah gelombang kedua infeksi virus corona saat perayaan tahunan mendekat, termasuk Hari Orang Mati, yang secara tradisional menarik ratusan ribu orang di seluruh negeri.

Perayaan Hari Orang Mati pada 1-2 November memadukan ritual Katolik dan keyakinan pra-Hispanik bahwa orang mati kembali setahun sekali dari dunia bawah saat kuburan, taman umum, dan rumah menyala dalam warna oranye cerah dari tanaman marigold yang ditanam.

Pihak berwenang mengatakan kuburan akan tetap ditutup dan pemerintah Mexico City, kota metropolis terbesar di negara itu, memperingatkan bahwa pengetatan virus corona yang lebih ketat akan dilakukan mengingat rawat inap meningkat di ibu kota yang luas itu.

Dari sudut pandang kesehatan masyarakat, kuburan Meksiko "menjadi daerah berisiko tinggi penularan" selama perayaan tahunan tersebut, Wakil Menteri Kesehatan Hugo Lopez-Gatell mengatakan pada konferensi pers, Selasa. "Rekomendasinya adalah untuk menghindari keramaian."

Namun, beberapa orang Meksiko mengeluh karena tidak dapat memperingati hari itu.

"Setiap tahun kami pergi menemui ibu saya. Ini adalah pertama kalinya sejak dia meninggal kami tidak akan pergi dan ini sangat menyedihkan," kata Claudia Morales, 49 tahun di kotamadya Ocotlan, di negara bagian tengah. Tlaxcala.

Seorang perwakilan dari komunitas pedesaan Cuaxomulco negara bagian Tlaxcala mengatakan pihak berwenang di sana memutuskan untuk tidak menutup pemakaman setelah adanya kemarahan publik.

"Peluang berisiko tinggi" lainnya untuk infeksi adalah Hari Perawan Guadalupe pada 12 Desember, kata Lopez-Gatell, karena setiap tahun lebih dari 3 juta peziarah berduyun-duyun ke basilika Katolik di Mexico City untuk menghormati santo pelindung negara itu.

Kedua perayaan tersebut, bersama dengan Natal, datang saat cuaca semakin dingin dan pihak berwenang khawatir akan terjadi peningkatan penularan.

Baca juga: Meksiko akan bayar efek samping vaksin COVID-19

Baca juga: Kepala Angkatan Laut Meksiko terinfeksi virus corona
Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020