KPAI temukan anak ikut demo karena bosan tidak sekolah

KPAI temukan anak ikut demo karena bosan tidak sekolah

Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia Jasra Putra dalam webinar bertema "Pilkada Ramah Anak", Kamis (17/9/2020). ANTARA/HO-Kementerian PPPA/am.

Jakarta (ANTARA) - Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), Jasra Putra mengatakan berdasar penelusurannya anak yang ikut demonstrasi berujung rusuh di Jakarta pada Selasa, salah satunya karena bosan tidak sekolah tatap muka.

"Saya menghampiri anak perempuan, ia mengaku sekolah di SMK Jatinegara. Ia datang ke lokasi diajak teman temannya dan ia mengaku mulai bosan pembelajaran jarak jauh (PJJ)," kata Jasra kepada wartawan di Jakarta, Selasa.

Baca juga: Polda Metro minta orang tua awasi anak untuk tidak ikut demo

Baca juga: Cek fakta: Benarkah aksi dalam video ini dilakukan anak STM atau mahasiswa?


Ia mengatakan latar belakang anak ikut demo banyak dari mereka yang kurang perlindungan keluarga, seperti karena putus sekolah, orang tua jarang pulang karena tempat kerja yang jauh dan PJJ yang belakangan cenderung hanya aktivitas pengajaran penugasan pekerjaan rumah.

Jasra mencontohkan salah satu peserta demo adalah siswa SMP dari Tangerang yang datang ke Jakarta Pusat dengan naik kereta. Si anak ikut demo setelah diajak temannya di media sosial dan kondisi di rumah yang tidak nyaman.

Dari pengamatan Jasra di lapangan, situasi anak dalam demo nampak bergerombol dan tidak memperhatikan orasi yang disampaikan dari mobil komando. Dengan kata lain, kedatangan mereka cenderung acuh dengan aksi utama. Jika terjadi provokasi mereka rentan terjebak dalam kerusuhan, bahkan terlibat.

Baca juga: KPPPA: Ikut unjuk rasa bukan bentuk partisipasi anak

Baca juga: KPAI bentuk tim lindungi anak terpapar unjuk rasa

Baca juga: Polisi imbau anak di bawah umur tinggalkan area demo DPR


Jasra mengatakan situasi kesehatan anak di sekitar aksi demo buruk, seperti merokok, tidak ada yang mengingatkan menggunakan masker dan lingkungan sekitar cenderung melakukan pembiaran. Padahal, Jakarta merupakan kawasan zona merah COVID-19 yang mewajibkan warganya menerapkan protokol kesehatan.

"Anak menjadi kelompok rentan di dalam lautan massa seperti ini, apalagi kondisi pembatasan selama pandemi, menambah ketertekanan anak. Dengan membanjirnya informasi menyebabkan anak anak mudah terlibat, akibat kondisi psikologis mereka," katanya.

KPAI, kata dia, akan segera melaksanakan sidang pleno dengan memanggil perwakilan lintas kementerian/lembaga, organisasi pelajar, ormas, forum anak, dan unsur terkait dalam urun rembug situasi yang melibatkan anak.
Pewarta : Anom Prihantoro
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020