TikTok akan diblokir jika tak sepakat dengan Oracle

TikTok akan diblokir jika tak sepakat dengan Oracle

Ilustrasi aplikasi TikTok pada perangkat seluler. (ANTARA/Arindra Meodia)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Keuangan Amerika Serikat Steven Mnuchin mengatakan jika kesepakatan Oracle dengan TikTok tidak sesuai dengan persyaratan keamanan AS, aplikasi tersebut akan diblokir.

"Semua kode harus berada di Amerika Serikat. Oracle akan bertanggung jawab untuk membangun ulang kode, membersihkan kode itu dan memastikan aman di cloud mereka. Dan ini akan memuaskan seluruh persyaratan kami," kata Mnuchin kepada seorang investor dari CNBC, dikutip dari Reuters, Kamis.

Baca juga: China disebut tidak akan setujui jual-beli TikTok

Baca juga: Jual-beli TikTok di AS ditaksir mencapai 60 miliar dolar


Jual-beli antara ByteDance, perusahaan induk TikTok, dengan Walmart Inc dan Oracle Corp belum menemui kesepakatan yang mengikat.

Ketiga perusahaan tersebut akan membentuk TikTok Global untuk operasional di Amerika Serikat, Oracle dan Walmart masing-masing mengantongi saham sebesar 12,5 persen dan 7,5 persen.

Sebanyak 80 persen akan dipegang oleh ByteDance. Sementara itu, proporsi investor asal Amerika Serikat di ByteDance berjumlah 40 persen.

Presiden AS Donald Trump pada September lalu menyatakan persetujuannya untuk kesepakatan bisnis tersebut jika AS memegang kendali, namun, jika tidak, akan membatalkannya.

TikTok untuk sementara ini masih beroperasi di AS karena pengadilan mematahkan larangan pemerintah yang meminta aplikasi tersebut diblokir dari App Store dan Play Store.

Baca juga: TikTok sementara tetap beroperasi di AS

Baca juga: TikTok adukan rencana blokir ke pengadilan AS

Baca juga: TikTok larang iklan "body shaming"
Pewarta : Natisha Andarningtyas
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020