Korsel tetap waspada selama musim liburan meski kasus COVID-19 turun

Korsel tetap waspada selama musim liburan meski kasus COVID-19 turun

Seorang wanita menjalani tes penyakit coronavirus (COVID-19) di sebuah klinik darurat di Seoul, Korea Selatan (26/8/2020). ANTARA/REUTERS/Kim Hong-Ji/aa. (REUTERS/KIM HONG-JI)

Seoul (ANTARA) - Korea Selatan pada Selasa meminta warganya untuk tetap menjaga jarak sosial yang ketat meskipun ada sedikit penurunan dalam jumlah kasus COVID-19, dengan jutaan orang akan melakukan perjalanan untuk hari libur besar.

Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea Selatan (KDCA) melaporkan 39 kasus baru COVID-19 pada Senin tengah malam, yang menandai hari kelima kenaikan dua digit kasus harian. Itu membuat total kasus COVID-19 di Korea Selatan menjadi 23.699, dengan 407 korban jiwa.

Angka tersebut muncul sehari setelah penghitungan kasus harian COVID-19 turun ke tingkat terendah sejak klaster baru kasus virus corona muncul dari sebuah gereja dan rapat umum politik besar bulan lalu, yang telah mengakibatkan lebih dari 1.800 kasus infeksi virus corona.

Otoritas kesehatan Korsel pun mengimbau orang-orang untuk tinggal di rumah dan menahan diri dari pertemuan menjelang libur hari raya Chuseok di Korsel yang dimulai pada Rabu (30/9), meskipun jutaan orang diperkirakan masih melakukan perjalanan di dalam negeri.

"Kami meminta anda untuk menyadari bahwa liburan Chuseok tidak boleh memicu penyebaran COVID-19 secara nasional sehingga anda perlu bertindak sesuai dengan langkah pencegahan," kata Wakil Menteri Kesehatan Korsel Kang Do-tae dalam sebuah pertemuan.

"Menaati aturan jaga jarak dan memakai masker adalah cara teraman untuk melindungi diri anda, keluarga dan masyarakat," ujar Wamenkes Kang.

Pemerintah Korsel melonggarkan beberapa aturan jarak sosial setelah tingkat kasus infeksi corona melambat bulan ini tetapi memberlakukan langkah-langkah khusus untuk liburan, termasuk melarang makan di tempat istirahat jalan raya dan kunjungan ke panti jompo serta mewajibkan pemeriksaan suhu di semua stasiun.

Kang juga memperingatkan akan adanya hukuman tegas terhadap siapa pun yang mengambil bagian dalam kegiatan umum politik. Pihak berwenang Korsel mengatakan mereka telah melarang sekitar 137 kegiatan demonstrasi.

Hasil jajak pendapat menunjukkan perkiraan yang beragam tentang kegiatan perjalanan selama masa libur di tengah pandemi.

Lebih dari 78 persen warga Korsel mengatakan mereka berencana untuk tinggal di rumah selama liburan, menurut sebuah survei yang dilakukan selama akhir pekan oleh Institut Opini Masyarakat Korea.

Namun, pihak otoritas bandara pada Minggu mengatakan bahwa jumlah orang yang melakukan penerbangan domestik akan turun 25 persen dibandingkan dengan tahun lalu.

Sumber: Reuters

Baca juga: Gereja Korsel diminta bayar ganti rugi Rp58 M terkait klaster COVID-19

Baca juga: Korsel laporkan peningkatan kasus COVID-19 klaster agama dan olahraga
Pewarta : Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020