Sao Paulo-Brazil mungkin Desember mulai imunisasi COVID-19

Sao Paulo-Brazil mungkin Desember mulai imunisasi COVID-19

Sebuah stan yang menampilkan kandidat vaksin virus corona dari China National Biotec Group (CNBG), sebuah unit dari raksasa farmasi milik negara China National Pharmaceutical Group (Sinopharm), terlihat di Pameran Internasional China untuk Perdagangan Jasa (CIFTIS) 2020, di tengah wabah COVID-19, di Beijing, China, Jumat (4/9/2020). ANTARA/REUTERS/Tingshu Wang/aa.

São Paulo (ANTARA) - Gubernur São Paulo João Doria pada Rabu (23/9) mengatakan bahwa negara bagian Brazil itu pertengahan Desember kemungkinan akan mulai mengimunisasi penduduknya dengan vaksin buatan China untuk COVID-19, Sinovac, jika izin dikeluarkan.

Brazil saat ini mencatat jumlah kasus virus corona tertinggi ketiga di dunia, dan menjadikan negara terbesar di Amerika Latin itu sebagai incaran perusahaan-perusahaan terkemuka pembuat vaksin untuk menguji kandidat vaksin mereka.

São Paulo merupakan salah satu wilayah yang sedang menjalankan uji klinis Fase III vaksin Sinovac.

Pengujian tahap ketiga diselenggarakan oleh pusat penelitian biomedis terkemuka milik negara bagian tersebut, Instituto Butantan.

Baca juga: Presiden Brazil: Warga tak akan dipaksa disuntik vaksin corona
Baca juga: Sao Paulo sediakan vaksin COVID-19 walau tanpa bantuan federal


Doria mengatakan pada konferensi pers bahwa lima juta dosis vaksin diharapkan sudah tiba pada Oktober di São Paulo, negara bagian terpadat di Brazil.

São Paulo telah membuat kesepakatan dengan Sinovac menyangkut penyediaan 60 juta dosis, yang akan dikirimkan pada akhir Februari.

Menurut Doria, jumlah tersebut cukup untuk memvaksinasi seluruh penduduk São Paulo.

Kepala Sinovac Amerika Latin, Xing Han, mengatakan hasil uji coba Fase III akan keluar dalam dua bulan ini.

Pemerintah negara-negara bagian Brazil telah secara agresif melakukan pendekatan terhadap para perusahaan pembuat vaksin.

Negara bagian Bahia dan Parana membuat kesepakatan untuk menguji dan membeli atau memproduksi vaksin Sputnik 5 buatan Rusia.

Pfizer Inc dan mitranya, BioNTech, menerima persetujuan peraturan Brazil minggu lalu untuk memperluas uji coba vaksin mereka di negara bagian São Paulo dan Bahia.

Sebuah vaksin yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan Universitas Oxford juga sudah disepakati untuk diproduksi dan didistribusikan oleh lembaga penelitian biomedis federal, Fiocruz.

Vaksin tersebut juga sedang diuji di Brazil oleh universitas federal Sao Paulo.

Sumber: Reuters

Baca juga: Hadapi COVID-19, Kota Rio Brazil pasang lagi 100 tempat tidur ICU
Baca juga: Setelah berbulan-bulan, ada tanda-tanda COVID-19 mereda di Brazil
Pewarta : Tia Mutiasari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020