Putin usulkan konferensi internasional tentang vaksin COVID-19

Putin usulkan  konferensi internasional tentang vaksin COVID-19

Presiden Rusia Vladimir Putin. (REUTERS/Wu Hong/Pool)

Moskow (ANTARA) - Presiden Rusia Vladimir Putin mengusulkan penyelenggaraan konferensi internasional secara daring bagi negara-negara yang tertarik untuk bekerja sama dalam pengembangan vaksin COVID-19.

Berbicara pada sesi ke-75 Sidang Umum PBB melalui tautan video, Selasa, Putin mengatakan Rusia siap berbagi pengalamannya dalam pengembangan vaksin dan memasok negara lain dan entitas internasional dengan vaksin Sputnik V.

"Rusia yakin bahwa semua kapasitas industri farmasi global perlu digunakan untuk memberikan akses gratis ke vaksinasi bagi penduduk di semua negara bagian di masa mendatang," kata dia.

Putin mengatakan Rusia telah menerima beberapa permintaan dari staf PBB untuk vaksinasi COVID-19 dengan vaksin virus corona negara itu.

Baca juga: Adu cepat Rusia dan AS ciptakan vaksin COVID-19
Baca juga: Antibodi Sputnik V 1,5 x lebih tinggi daripada pasien sembuh COVID-19


"Kami menawarkan untuk memberikan vaksin kami secara gratis, untuk vaksinasi sukarela bagi staf PBB dan kantornya," ujar dia.

Inisiatif Rusia lainnya sehubungan dengan pandemi virus corona adalah pembukaan "koridor hijau yang bebas dari perang perdagangan dan sanksi" untuk barang-barang penting, makanan, obat-obatan, dan peralatan pelindung pribadi yang diperlukan untuk memerangi pandemi, kata Putin.

Beralih ke peran PBB, Putin mengatakan organisasi tersebut "telah dengan cakap memenuhi misinya" untuk melindungi perdamaian, mempromosikan pembangunan berkelanjutan dari masyarakat dan benua, dan membantu dalam mengurangi krisis lokal.

Dia setuju dengan perlunya mereformasi Dewan Keamanan PBB sehingga akan "lebih inklusif untuk kepentingan semua negara" tetapi mengatakan hak veto dari anggota tetap Dewan Keamanan harus tetap utuh.

"Hak veto adalah instrumen penting dan unik yang membantu mencegah tindakan sepihak yang dapat mengakibatkan konfrontasi militer langsung antara negara-negara besar dan memberikan kesempatan untuk mencari kompromi, atau setidaknya menghindari solusi yang sama sekali tidak dapat diterima oleh pihak lain dan bertindak dalam kerangka hukum internasional, bukan wilayah abu-abu kesewenang-wenangan dan keabsahan," kata Putin.

Putin mengatakan bagaimana Rusia menyarankan diadakannya pertemuan puncak negara-negara G-5 yang bertujuan untuk menegaskan kembali "prinsip-prinsip utama perilaku dalam urusan internasional" dan menemukan cara untuk secara efektif menangani "masalah yang paling membara saat ini", termasuk pengendalian senjata dan larangan bahan kimia, senjata biologis, dan racun.

"Masalah penting utama yang harus dan harus segera ditangani adalah, tentu saja, perpanjangan Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis Rusia-AS, yang akan segera berakhir pada Februari 2021. Kami terlibat dalam negosiasi dengan mitra AS kami tentang masalah itu," tutur dia.

Putin mengharapkan bahwa "pengendalian bersama akan dilakukan" dalam penyebaran sistem rudal baru dan menyarankan penandatanganan perjanjian yang mengikat antara semua kekuatan antariksa terkemuka yang akan mengatur larangan penempatan senjata di luar angkasa dan ancaman atau penggunaan kekuatan terhadap benda luar angkasa.

Dia yakin bahwa langkah timbal balik seperti itu pada isu-isu tertentu akan memberikan dasar yang kuat untuk meluncurkan dialog yang serius dan mendalam tentang seluruh jajaran faktor yang mempengaruhi stabilitas strategis.

Hal itu akan bertujuan untuk mencapai pengaturan yang komprehensif serta membentuk dasar yang kokoh untuk keamanan internasional

"Saya ingin menegaskan kembali bahwa dalam dunia yang saling terkait dan saling bergantung, di tengah pusaran perkembangan internasional, kita perlu bekerja sama berdasarkan prinsip dan norma hukum internasional yang tertuang dalam Piagam PBB," kata Putin.

"Inilah satu-satunya cara bagi kita untuk melaksanakan misi terpenting organisasi kita dan memberikan kehidupan yang layak bagi generasi sekarang dan yang akan datang," ia menambahkan.

Sumber: Anadolu

Baca juga: Rusia jual ratusan juta dosis vaksin COVID-19 ke India
Baca juga: Rusia rekrut 55.000 relawan untuk uji klinis Sputnik V
Pewarta : Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020