Pilkada Surabaya, Eri Cahyadi doakan Machfud sembuh dari COVID-19

Pilkada Surabaya, Eri Cahyadi doakan Machfud sembuh dari COVID-19

Bacawali Surabaya Eri Cahyadi (FOTO ANTARA/HO-Media Center Eri-Armuji)

Surabaya (ANTARA) - Bakal Calon Wali Kota Surabaya yang diusung PDIP Eri Cahyadi mendoakan agar Calon Wali Kota Surabaya yang diusung delapan parpol Machfud Arifin bisa cepat pulih setelah dinyatakan positif COVID-19.

"Kami, saya dan Cak Armuji, mendoakan agar Pak Machfud Arifin dan keluarga senantiasa sehat, juga untuk Pak Mujiaman semoga selalu diberi kesehatan. Kita semua ingin, warga Surabaya seluruhnya sehat," ujar Eri Cahyadi di Surabaya, Sabtu.

Eri berharap Pilkada Surabaya bisa berjalan bersih, sehat, dan demokratis sehingga kendati kini sedang berkompetisi politik dengan Machfud dan Mujiaman, Eri tetap mendoakan yang terbaik.

"Pandemi COVID-19 ini memang belum berakhir. Kami berdoa Pak Machfud bisa segera diberi kesembuhan," ujarnya.

Baca juga: Kader PDIP Surabaya blusukan kampung kampanyekan Eri-Armuji
Baca juga: Anggota KPU Surabaya beserta staf jalani swab test COVID-19
Baca juga: Bacawali Surabaya Machfud Arifin akui positif COVID-19


Tak hanya mendoakan, Eri juga akan memberikan minuman olahan rempah yang biasa diolah oleh istrinya, Rini Indriyani.

Ia menjelaskan istrinya kerap mengolah berbagai tanaman obat yang dikembangkan di kampung-kampung Surabaya dalam skema urban farming. Olahan itu diramu dalam sebuah minuman yang menyehatkan.

"Jika pas tahapan pilkada nanti bertemu, kami berniat memberikan minuman rempah kepada Pak Machfud, sebagai tanda persahabatan dan solidaritas," ujarnya.

Eri juga mengajak seluruh kalangan untuk selalu menaati protokol kesehatan, mengingat pandemi COVID-19 belum berakhir. Potensi penyebaran masih bisa terjadi dalam berbagai situasi.

"Mari kita jaga diri, jaga keluarga. Rajin cuci tangan pakai sabun, pakai masker, jaga jarak, konsumsi gizi seimbang, istirahat cukup, rajin olahraga," ujarnya.

Bakal Calon Wali Kota Surabaya Machfud Arifin sebelumnya mengakui sempat dinyatakan positif COVID-19 pada 29 September 2020. Machfud langsung melakukan isolasi mandiri dan mengkonsumsi obat selama seminggu.

"Pada 5 September, saya swab lagi dan dinyatakan negatif," katanya.

Mengetahui dirinya negatif pada 5 September, pada 6 September, Machfud memaksakan diri berangkat ke KPU kota Surabaya guna mendaftar sebagai bakal pasangan calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Surabaya.

Hanya saja, saat menjalani swab test yang digelar KPU Surabaya di Graha Amerta RSUD dr Soetomo pada Senin (7/9), Machfud dinyatakan kembali positif COVID-19.
Pewarta : Abdul Hakim
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2020