Juventus akan dievaluasi segalanya, kata presiden klub

Juventus akan dievaluasi segalanya, kata presiden klub

Pesepak bola Juventus Cristiano Ronaldo (kedua kanan) menendang bola ke gawang Olympique Lyon yang dijaga penjaga gawang Anthony Lopes (kanan) dalam laga leg pertama babak 16 besar Liga Champions, di Stadion Allianz,  Turin, Italia, Jumat (7/8/2020). Pertandingan ini berlangsung tertutup tannpa kehadiran penonton karena masih mewabahnya virus Corona (COVID-19) dan babak pertama berakhir dengan skor imbang 1-1. ANTARA FOTO/Reuters- /Massimo Pinca/hp.

Jakarta (ANTARA) - Juventus akan membutuhkan waktu beberapa hari sebelum membuat rencana untuk musim depan dan akan dievaluasi  segalanya", kata presiden klub Andrea Agnelli setelah mereka tersingkir dari Liga Champions yang menambah tekanan kepada pelatih Maurizio Sarri.

Seperti disiarkan Reuters, Sabtu, Agnelli mengatakan, ia yakin bahwa pemain depan Cristiano Ronaldo akan bertahan untuk musim depan, tapi ia tidak secara langsung mengomentari masa depan Sarri.

Juventus tersingkir berdasarkan aturan gol tandang setelah pertandingan mereka pada babak 16 besar melawan Olympique Lyonnais berakhir dengan agregat 2-2 menyusul kemenangan 2-1 mereka atas tim Ligue 1 itu, Jumat.

Baca juga: Lyon lolos ke perempat final kendati kalah 1-2 di kandang Juventus
Baca juga: Juventus rilis jersey baru untuk musim 2020/2021


Sarri (61), telah bertugas selama satu musim dan telah dikritik secara luas oleh media Italia kendati memimpin Juventus meraih gelar Serie A kesembilan berturut-turut bulan lalu.

"Keseimbangan musim ini jelas pahit," kata Agnelli kepada Sky Sport Italia. "Musimnya sangat sulit, kami mencatat halaman yang luar biasa dengan gelar kesembilan dan terutama dengan pelatih yang mulai dari liga amatir untuk mencapai titik tertinggi.

"Liga Champions jelas mengecewakan bagi kami, para pemain dan penggemar," tambahnya. "Kami akan perlu beberapa hari untuk mempertimbangkan, mengevaluasi segalanya dan berdiskusi bagaimana untuk maju pada musim depan."

Kendati mereka mendominasi pada liga domestik, Juventus belum pernah mengangkat trofi Liga Champions sejak 1996.

"Liga Champions telah menjadi impian bagi kami, tapi sekarang harus menjadi tujuan," kata Agnelli.

Ia yakin bahwa bintang berusia 35 tahun Ronaldo, yang ia gambarkan sebagai pemain terbaik dalam sejarah Liga Champions, akan tetap bertahan untuk tahun ketiga dan terakhir masa kontraknya. "Ia adalah pilar Juventus," kata Agnelli.

Baca juga: Immobile ungguli CR7, Messi, Lewandowski untuk rebut Sepatu Emas Eropa
Baca juga: Pemain anyar City Ferran Torres akui ingin ikuti jejak Ronaldo

 
Pewarta : Fitri Supratiwi
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020