Polisi Pelabuhan Tanjung Perak ungkap peredaran uang palsu

Polisi Pelabuhan Tanjung Perak ungkap peredaran uang palsu

Lembaran uang palsu pecahan Rp50 ribu dan 100 ribu diamankan di Polres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya, Rabu (29/07/2020). (ANTARA/Didik Suhartono)

Surabaya (ANTARA) - Aparat Kepolisian Resor (Polres) Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya mengungkap peredaran uang palsu berupa lembaran pecahan Rp50 ribu dan Rp100 ribu.

Kepala Polres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya Ajun Komisaris Besar Polisi Ganis Setyaningrum mengatakan pengungkapan kasus ini berawal dari pengaduan masyarakat yang menerima uang diduga palsu dari seorang tak dikenal.

"Kami segera menurunkan anggota untuk melakukan penyelidikan," katanya kepada wartawan di Surabaya, Rabu.

Baca juga: Polisi Gresik bongkar sindikat uang palsu antarprovinsi

Polisi kemudian menangkap seorang pelaku yang bertransaksi menggunakan uang palsu berinisial BBT, usia 26 tahun, asal Surabaya.

Dari pelaku BBT ini polisi mengembangkan penyelidikan hingga akhirnya menangkap pembuatnya, berinisial MY, usia 43 tahun, asal Gresik, Jawa Timur.

Dari kedua pelaku, polisi mengamankan barang bukti sebanyak 101 lembar uang palsu pecahan Rp100 ribu dan 128 lembar pecahan Rp50 ribu.

Baca juga: Polisi ungkap jaringan peredaran uang palsu di Bogor

Keduanya dijerat Pasal 36 ayat 1, 2 dan 3 Undang-undang Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2011 tentang Mata Uang dan/ atau Pasal 245 Kitab Undang-undang Hukum Pidana, dengan ancaman hukuman pidana penjara maksimal 15 tahun.

"Kami masih mengembangkan penyelidikan untuk memburu kemungkinan ada pelaku lain yang terlibat. Menurut pengakuan pelaku MY, uang palsu buatannya juga beredar di wilayah Mojokerto dan Madura. Bahkan hingga ke luar Pulau Jawa, seperti Medan dan Banjarmasin," tuturnya.

Baca juga: Polres Tanjung Perak sita dua kontainer kayu ilegal

Pewarta : Fiqih Arfani/Hanif Nashrullah
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020