Balai Karantina Surabaya lepas ekspor senilai Rp432 miliar

Balai Karantina Surabaya lepas ekspor senilai Rp432 miliar

Pelepasan ekspor Balai Karantina Pertanian Surabaya (Indra)

Sidoarjo (ANTARA) - Balai Karantina Surabaya di Sidoarjo, Jawa Timur, melepas ekspor senilai Rp432 miliar dengan 100 jenis komoditas ke puluhan negara sebagai upaya percepatan pemulihan perekonomian.

Kepala Badan Karantina Pertanian Ali Jamil saat dikonfirmasi di Sidoarjo, Jumat, mengatakan dari jumlah itu sebanyak Rp330 miliar di antaranya merupakan ekspor hasil perkebunan.

"Sisanya merupakan komoditas hasil ketahanan pangan hortikultura," katanya di sela pelepasan komoditas ekspor di kantor Balai Karantina Surabaya di Sidoarjo, Jatim.

Baca juga: Balai Karantina Pertanian dan PT CMS ekspor bawang merah ke Thailand

Ia mengemukakan pihaknya mengucapkan terima kasih kepada sejumlah pemangku kepentingan dan juga mitra kerja serta seluruh unsur atas pelepasan ekspor ini.

"Sesuai dengan data BPS ekspor pertanian sampai dengan Juni mengalami peningkatan 15 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu," katanya.

Dari data yang ada, komoditas yang diekspor itu di antaranya adalah L-Lysine Sulphate sejumlah 232 ton, senilai Rp2,475 miliar, shuttlecocks sejumlah 0,6 ton, senilai Rp323 juta.

Baca juga: Kementan siap kawal aturan ekspor sarang burung walet ke Australia

Kemudian juga ada sarang burung walet seberat 625 kilogram dengan nilai Rp3,1 miliar, bakso seberat 700 kilogram senilai Rp70 juta, pakan ternak seberat 90 ton senilai Rp258 juta, Premix 596 ton senilai Rp2,530 miliar.

Beberapa negara yang menjadi tujuan ekspor itu adalah Finlandia, Swedia, Denmark, Australia, Amerika Serikat, Korea Selatan (Korsel), Israel, Thailand, Hong Kong, Angola, Nigeria, Trinidad & Tobago, Haiti, China, Timor Timur, Peru, Bangladesh, dan Latvia.
Pewarta : Indra Setiawan
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020