UNICEF sebut Papua-Papua Barat responsif lindungi anak saat pandemi

UNICEF sebut Papua-Papua Barat responsif lindungi anak saat pandemi

Dialog Hari Anak Nasional yang dilaksanakan UNICEF Wilayah Papua bersama Pemerintah Provinsi Papua Barat di Manokwari, Kamis (23/7/2020) (FOTO ANTARA/Toyiban)

Manokwari (ANTARA) - Dana Anak-Anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (United Nations Children's Fund/UNICEF) Perwakilan Wilayah Papua menilai Pemerintah Provinsi Papua dan Papua Barat cukup responsif dalam melindungi anak-anak dari bahaya penularan pandemi virus corona jenis baru penyebab COVID-19.

Kepala Perwakilan UNICEF Wilayah Papua, Try Laksono Harysantoso pada dialog virtual Hari Anak Nasional di Manokwari, Provinsi Papua Barat, Kamis mengatakan bahwa upaya Pemprov Papua dan Papua Barat patut diapresiasi dalam melindungi anak-anak dari paparan COVID-19.

"Seperti kita ketahui bersama, melihat perkembangan COVID-19, baik di Papua dan Papua Barat, pemerintah daerah belum memperbolehkan anak-anak untuk masuk sekolah, terutama di daerah-daerah zona merah. Ini salah satu bentuk perlindungan yang dilakukan pemerintah daerah," katanya.

Dalam penularan COVID-19, menurut dia, anak-anak masuk dalam kategori kelompok rentan. Upaya perlindungan yang dilakukan pemerintah dinilai sudah sangat tepat.

Sedangkan untuk menjamin hak pendidikan bagi anak-anak dari tingkat pendidikan anak usia dini (PAUD), sekolah dasar (SD), SMP hingga SMA pemerintah dari pusat hingga daerah pun telah berusaha agar hak tersebut tetap terpenuhi.

"Di saat pandemi pendidikan didorong tetap berjalan dengan mewajibkan sekolah untuk melaksanakan kegiatan belajar mengajar metode jarak jauh dengan memanfaatkan teknologi daring, pemberian modul dan lain sebagainya," katanya.

Pemerintah pun, kata dia, mengoptimalkan media televisi, terutama milik pemerintah seperti TVRI dan RRI sebagai platform pendidikan bagi anak-anak.

"Di daerah pedalaman yang tidak bisa mengakses TVRI, RRI maupun platrom yang lain, kami melihat guru atau sekolah membagikan buku atau modul pembelajaran lainnya. Sehingga anak-anak di daerah pedalaman maupun pinggiran hak pendidikanya tetap terpenuhi," katanya.

Selanjutnya, menurut dia, yang sekarang harus dilakukan adalah mengingatkan para orang tua secara terus menerus untuk memastikan anak-anak benar-benar belajar di rumah, serta aman dari penularan COVID-19.

"Seperti apa pun situasi dan kondisinya, harus dipastikan bahwa anak-anak bisa tumbuh dan berkembang sesuai potensinya," demikian Try Laksono Harysantoso .

Baca juga: Kemampuan baca tulis anak Papua meningkat, kata UNICEF

Baca juga: Imunisasi di Jayawijaya-Papua jangan terabaikan karena COVID-19

Baca juga: Unicef Danai Penanganan Air Bersih Papua Rp6,5 Miliar

Baca juga: Dubes AS Melihat Program USAID-UNICEF di Papua
Pewarta : Toyiban
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020