Pelaku pariwisata diminta terapkan protokol kesehatan dengan benar

Pelaku pariwisata diminta terapkan protokol kesehatan dengan benar

Ilustrasi petugas memeriksa suhu tubuh pengunjung tempat wisata. ANTARA/HO-Birkom Kemenparekraf.

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif meminta para pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif (parekraf) untuk menerapkan protokol kesehatan dengan benar sebagai kunci utama saat mempersiapkan diri menghadapi adaptasi kebiasaan baru.

Analisis Kebijakan Kemenparekraf, Noviendi Makalam dalam seminar daring bertajuk Adaptasi Kebiasaan Baru yang Sehat, Aman, dan Produktif Bagi Para Pelaku Pariwisata dan Ekonomi Kreatif di Jakarta, Rabu, mengatakan hingga kini pandemi COVID-19 belum berakhir meski secara umum grafik kasus mengalami penurunan dan tingkat kesembuhan makin tinggi, tetapi kasus baru masih terjadi.

“Sampai saat ini, belum ditemukan vaksin untuk menyembuhkan penyakit COVID-19 ini. Akan tetapi, aktivitas masyarakat harus terus berjalan untuk menggerakkan perekonomian Indonesia. Oleh karena itu, seluruh lapisan masyarakat perlu membiasakan diri pada aturan atau protokol kesehatan yang telah dibentuk oleh pemerintah,” kata Noviendi.

Protokol kesehatan berbasis CHSE (Cleanliness, Healthy, Safety, and Environmental Sustainability) harus diterapkan dengan benar dan disiplin sesuai dengan standar operasional prosedur (SOP) yang berlaku, khususnya bagi para pelaku usaha maupun konsumen di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif.

Tenaga Ahli Menteri Bidang Regulasi Kemenparekraf, Santi Paramita memaparkan bahwa COVID-19 memunculkan tatanan dan perilaku baru masyarakat, sehingga dibutuhkan kreativitas dan adaptasi yang cepat, baik pelaku usaha parekraf maupun konsumen.

“Adaptasi yang cepat ini adalah bentuk upaya untuk mengutamakan kesehatan dan keselamatan pelaku usaha parekraf dan masyarakat,” ujar Santi.

Santi Paramita juga menambahkan agar adaptasi kebiasaan baru ini dijalankan dengan benar dan sesuai SOP. Kemenparekraf telah meluncurkan handbook sebagai panduan protokol kesehatan untuk para pelaku parekraf dalam mempersiapkan diri serta memberikan jaminan kebersihan, kesehatan, keselamatan, dan kelestarian lingkungan yang tinggi akan produk serta pelayanan yang diberikan kepada konsumen.

Sementara itu, Senior Medical Editor Alodokter, dr. Ciho Olfriani mengatakan sektor pariwsata sulit untuk menerapkan jaga jarak fisik. Mengingat kegiatannya selalu berdampingan dengan wisatawan dan masyarakat luas. Hal ini yang membuat sektor pariwisata masuk ke dalam kategori medium exposure risk atau risiko cukup tinggi terhadap penyebaran COVID-19.

“Untuk meminimalisir penyebaran COVID-19 dalam era adaptasi kebiasaan baru, para pelaku parekraf harus memperhatikan cara cuci tangan dan penggunaan masker dengan benar dan tepat,” kata dr. Ciho.

Dr. Ciho juga menambahkan protokol kesehatan perlu dilakukan secara benar dan tepat agar adaptasi kebiasaan baru berjalan dengan efektif.

Baca juga: Gugus Tugas minta pelaku usaha wisata sediakan ruang isolasi sementara
Baca juga: Bamsoet dorong destinasi wisata dilengkapi standar protokol kesehatan
Baca juga: Kemenparekraf: Protokol kesehatan kunci kebangkitan pariwisata
Pewarta : Hanni Sofia
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2020