Volkswagen siap lanjutkan pengiriman Golf 8 dengan pembaruan

Volkswagen siap lanjutkan pengiriman Golf 8 dengan pembaruan

Logo dari Volkswagen. ANTARA/REUTERS/Fabian Bimmer/am.

Jakarta (ANTARA) - Volkswagen mengatakan telah melanjutkan pengiriman model Golf terbarunya setelah secara sukarela menghentikan penjualan pada pertengahan Mei, dilaporkan Reuters, Sabtu.

“Untuk memperbaiki situasi, Volkswagen telah mengembangkan pembaruan perangkat lunak untuk unit kontrol unit konektivitas online. Pembaruan ini akan diinstal pada model Golf 8 yang diproduksi di masa depan sebagai standar,” kata VW.

Pembaruan juga akan dipasang di 15.000 kendaraan yang terkena penarikan, kata produsen mobil asal Jerman itu.

Baca juga: Investasi VW di unit swakemudi Ford tuntas 1 Juni

Baca juga: CEO Porsche akan tangani Volkswagen ID3 dan Golf


Sebelumnya, Volkswagen menghentikan pengiriman model Golf 8 setelah masalah perangkat lunak ditemukan di beberapa kendaraan.

Perangkat lunak yang dipermasalahkan adalah fitur untuk memungkinkan panggilan darurat.

Lebih lanjut, hal ini merupakan salah satu fitur yang diwajibkan untuk disematkan, menurut peraturan dari Uni Eropa sejak tahun 2018.

Perusahaan otomotif Jerman itu memutuskan bagaimana menangani mobil yang terkena dampak, seperti penarikan kembali, hingga pembaruan perangkat lunak.

Sementara itu, VW juga berencana mengisi celah pasar segmen kendaraan listrik, dengan membuat mobil listrik kecil berharga lebih murah dari yang beredar di dunia sekarang ini.

Volkswagen akan mengisi celah pasar itu dengan merek kendaraan listrik baru berharga terjangkau yang diproduksi untuk konsumen massal, sebagian besar di Eropa dan Asia, menurut laporan Automotive News, beberapa waktu lalu.

Volkswagen Group mengatakan akan mengenalkan 70 mobil listrik dari 2019 hingga 2028.

Baca juga: Volkswagen tambah 2 miliar euro demi investasi kendaraan listrik China

Baca juga: VW siapkan Nivus untuk pasar dunia, dimulai dari Brazil

Baca juga: Volkswagen resmi setujui proyek aliansi Ford
Pewarta : Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020