Panglima TNI utus Pangkogabwilhan II bantu tangani Corona di Jatim

Panglima TNI utus Pangkogabwilhan II bantu tangani Corona di Jatim

Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa (kanan) bersama Pangkogabwilhan II Marsekal Muda Imran Baidirus (dua kiri) dan Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI WIdodo Iryansyah (dua kanan) saat meninjau fasilitas di RS Lapangan untuk penanganan pasien COVID-19 yang berada di Jalan Indrapura Surabaya, Kamis (28/5/2020). (ANTARA/HO-Humas Pemprov Jatim/FA)

Surabaya (ANTARA) - Panglima TNI Jenderal Marsekal Hadi Tjahjanto mengutus Panglima Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Pangkogabwilhan) II Marsekal Muda Imran Baidirus untuk membantu menangani COVID-19 di Jawa Timur.

"Saya ditunjuk khusus oleh Panglima TNI, untuk mengoordinasikan bagaimana membantu Pemerintah Daerah supaya lebih fokus menangani pandemik COVID-19 yang sekarang episentrumnya di Surabaya," ujar Marsekal Muda Imran di Surabaya, Kamis sore.

Pangkogabwilhan II mengadakan kunjungannya ke Surabaya juga sesuai arahan Presiden kepada TNI untuk terlibat dalam menangani pandemik COVID-19, terutama ikut mengintervensi dalam percepatan penanganannya.

Jenderal TNI AU bintang dua itu dijadwalkan selama dua hari (Kamis-Jumat, 28-29 Mei 2020) berada di Surabaya untuk berkoordinasi sekaligus meninjau langsung penanganan COVID-19.

Baca juga: Gugus tugas pusat kerahkan bantuan untuk penanganan COVID-19 di Jatim

Pada Kamis, ditemani Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa beserta tim gugus tugas provinsi, Marsekal Muda Imran meninjau Rumah Sakit Lapangan di Jalan Indrapura Surabaya.

Sedangkan, pada Jumat (29/5) direncanakan berkunjung ke kampung tangguh di Kelurahan Rangkah, Kecamatan Tambaksari serta bertemu Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini di Balai Kota.

Terkait bantuan yang diberikan Mabes TNI ke Pemprov Jatim, pihaknya segera inventarisasinya dan secara prinsip akan disiapkan bantuan tim medis dan bantuan berupa dapur umum.

"TNI juga siap menurunkan prajurit dalam hal pengamanan. Teknisnya nanti bagaimana dan seperti apa, semua siap mendukung," ucapnya.

Selain Gubernur Khofifah, turut mendampingi pada kegiatan tersebut Kapolda Jatim Irjen Pol M Fadil Imran, Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Widodo Iryansyah, Ketua DPRD Jatim Kusnadi, Sekdaprov Jatim Heru Tjahjono dan sejumlah tim gugus tugas provinsi.

Baca juga: Presiden minta perhatian khusus pada tingginya kasus COVID-19 di Jatim

Di sisi lain, Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa menjelaskan saat ini total kapasitas RS Lapangan COVID-19 mencapai 200 orang, dan bisa di maksimalkan hingga 500 orang.

"RS Lapangan ini diperuntukkan bagi pasien COVID-19 kategori ringan hingga sedang," tutur Khofifah.

Di sisi fasilitas kesehatan telah disiapkan empat unit ventilator dan ribuan alat pelindung diri (APD) guna memaksimalkan layanan pada masyarakat, bahkan untuk tenaga kesehatan dan keluarganya telah disiapkan juga kamar-kamar khusus di area setempat.

"Kami juga menyiapkan ICU, ventilator, hingga sarana pemulasaraan," ujar orang nomor satu di Pemprov Jatim tersebut.

RS Lapangan dibangun dengan dua basis utama, yaitu gedung utama dan lima ruangan berbasis tenda yang masing-masing untuk tenda pasien wanita, tenda pasien pria, tenda screening dan tenda untuk keperluan administrasi.

Baca juga: Polda Jatim siap kawal kebijakan normal baru sedang disiapkan
Pewarta : Fiqih Arfani
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020