Emil Salim: Penyediaan pangan bernutrisi penting untuk imunitas

Emil Salim: Penyediaan pangan bernutrisi penting untuk imunitas

Ekonom senior dan cendekiawan Prof Dr Emil Salim di Jakarta, Senin (17/2/2020). ANTARA/AstridFaidlatulHabibah

Jakarta (ANTARA) - Ekonom Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia (AIPI) Prof Dr Emil Salim mengatakan penyediaan pangan pada masa normal baru pascapandemi COVID-19 sepatutnya memperhatikan pemenuhan nutrisi untuk imunitas tubuh sekaligus menyediakan lapangan kerja yang melibatkan masyarakat plural.

“Jadi titik tolak saya bagaimana tingkatkan daya tahan untuk imunitas, sehingga perlu pangan sebagai nutrisi. Disamping itu, akibat ‘work from home’ membuat lapangan kerja tertutup, dimungkinkan kah dalam usaha meningkatkan pangan untuk menaikkan imunitas tersebut sekaligus meningkatkan lapangan kerja,” katanya pada diskusi Membangun Kembali Indonesia Pascapandemi yang diadakan Thamrin School of Climate Change and Sustainability di Jakarta, Selasa.

Mantan Menteri Lingkungan Hidup era Presiden Soeharto itu juga mengatakan upaya penyediaan pangan sebagai antisipasi krisis seharusnya melibatkan petani sehingga orientasinya untuk memberikan lapangan kerja bagi masyarakat plural.

“Jangan naikkan pangan besar-besaran melibatkan BUMN, tapi naikkan produksi pangan untuk menaikkan pekerjaan bagi masyarakat miskin,” ujar dia.

Baca juga: KLHK dorong produksi tingkat tapak, tingkatkan ketahanan saat pandemi
Baca juga: Menteri Edhy dorong produksi KP penuhi kebutuhan pangan saat COVID-19

Secara keseluruhan, ia mengatakan normal baru pascapandemi COVID-19 seharusnya membawa perubahan pembangunan nasional, tidak hanya output Produk Domestik Bruto (PDB) yang dikejar, tapi totalitas peningkatan kualitas manusia.

Sementara itu, Direktur Eksekutif Nasional Walhi Nur Hidayati mengatakan sepakat soal pentingnya kecukupan pangan masyarakat. Namun perlu ditekankan akar masalah dari semua krisis yang terjadi sekarang ini karena krisis ekologi yang terjadi selama ini.

Pandemi COVID-19, menurut dia, hanya salah satu dari krisis yang terjadi sehingga pelan-pelan perlu dilakukan perbaikan sosio ekologi.

Baca juga: Pakar: Perlu antisipasi krisis pangan di tengah pandemi COVID-19
Baca juga: Melepas "jebakan" krisis pangan dampak pandemi COVID-19

Ia menegaskan agar upaya penyediaan kecukupan pangan jangan dilihat sebagai satu proyek, tapi perlu dilihat pula sentra pangan di daerah di mana petani kecil justru tidak memiliki lahan. Karenanya, saat ini menjadi momen penting bagi pemerintah semakin mempercepat Reforma Agraria dan Perhutanan Sosial (RAPS).

“Memberi akses masyarakat, petani, komunitas sekitar hutan untuk kelola tanahnya dengan produktif demi ketahanan pangan kita sendiri. Normal baru pascapandemi ini harus ada pergantian aktor dari semula pemain besar dikembalikan berbasis masyarakat yang selama ini tercabut dari tanahnya sendiri. Selesaikan konflik masyarakat yang ada akibat masih memberikan ruang ke pemodal besar,” kata Nur Hidayati.

Baca juga: Rumah Zakat akan bangun 33 titik lumbung pangan
Baca juga: WFP: Hampir 8 juta warga Suriah tidak aman pangan dan rentan COVID-19

 

Pewarta : Virna P Setyorini
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020