Gedung cagar budaya pasar ikan jadi lokasi karantina COVID-19

Gedung cagar budaya pasar ikan jadi lokasi karantina COVID-19

Gedung cagar budaya tempat pelelangan dan pasar ikan di Kelurahan Penjaringan, Jakarta Utara dijadikan tempat karantina mandiri untuk pasien virus corona (COVID-19). (ANTARA/Humas Pemkot Jakarta Utara.)

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menggunakan gedung cagar budaya tempat pelelangan dan pasar ikan di Kelurahan Penjaringan, Jakarta Utara sebagai tempat karantina mandiri untuk pasien virus corona (COVID-19).

Kepala Unit Pengelola Pelabuhan Perikanan Nusantara Muara Angke, Mahad di Jakarta, Kamis, membenarkan bangunan itu sementara waktu beralih fungsi menjadi lokasi karantina warga Kampung Akuarium, jika nantinya ditemukan terpapar COVID-19.

Lokasi dan gedung cagar budaya itu milik Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan, dan Pertanian DKI Jakarta.

Karantina dikhususkan bagi warga yang hasil tes cepat (rapid test) COVID-19 reaktif atau positif, tanpa mengalami gejala seperti batuk, pilek maupun sesak nafas.

Kepala Puskesmas Kecamatan Penjaringan Agus Riyanto mengatakan pemeriksaan kesehatan nantinya dilakukan secara jarak jauh atau melalui saluran telepon. Petugas akan mendatangi lokasi karantina jika terdapat keluhan dari warga tersebut.

"Petugas masuk ke sana kalau ada warga yang mengalami keluhan kesehatan saja. Kalau tidak ada keluhan, tidak ada petugas yang masuk ke lokasi karantina itu," jelas Agus.

Setiap petugas dipastikan menggunakan standar kesehatan WHO dengan mengenakan alat pelindung diri (APD) saat memasuki lokasi karantina tersebut.

Sebelumnya, sebanyak 349 warga Kampung Akuarium di RT 012 RW 04 mengikuti uji cepat virus corona (COVID-19) di Kelurahan Penjaringan, Jakarta Utara.

Baca juga: 349 warga Kampung Akuarium ikuti tes cepat COVID-19
Baca juga: Warga Kampung Akuarium terdampak COVID-19 terima bantuan sembako
Pewarta : Fauzi
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020