Pencegahan COVID-19 di Teluk Wondama menggembirakan, sebut Gugus Tugas

Pencegahan COVID-19 di Teluk Wondama menggembirakan, sebut Gugus Tugas

Anggota Polres Kabupaten Teluk Wondama, Provinsi Papua Barat memberikan masker gratis kepada masyarakat untuk mencegah penularan COVID-19 di daerah itu. (FOTO ANTARA/Toyiban)

Teluk Wondama, Papua Barat (ANTARA) - Upaya pencegahan wabah virus COVID-19 yang dilakukan Pemerintah Kabupaten Teluk Wondama, Provinsi Papua Barat bersama seluruh lembaga terkait mulai menunjukan hasil yang cukup menggembirakan, kata Gugus Tugas Penanganan COVID-19 daerah itu.

"Dari sebanyak 18 kasus orang dalam pemantauan (ODP) per 15 April 2020 hanya tersisa empat orang yang masih dipantau. Artinya sebanyak 14 orang telah dinyatakan sehat setelah menjalani karantina mandiri selama 14 hari," kata Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Kabupaten Teluk Wondama dr Yoce Kurniawan di Teluk Wondama, Kamis.

Sementara untuk kasus orang tanpa gejala (OTG), kata dia, dari 12 kasus yang terdata terhitung sejak 13 April seluruhnya telah dinyatakan sehat. Ke-12 kasus OTG itupun sebelumnya telah melakukan karantina mandiri selama 14 hari.

Adapun untuk kasus pasien dalam pengawasan (PDP) maupun kasus terkonfirmasi positif COVID-19 sejauh ini masih kosong alias nihil. Begitu pula dengan pasien terkonfirmasi positif.

Pemkab Wondama sendiri telah menyiapkan gedung Wisma Diklat milik Badan Kepegawaian untuk tempat karantina bagi ODP maupun orang tanpa gejala (OTG).

Gedung yang sama, kata Yoce Kurniawan, juga dipersiapkan untuk tempat karantina bagi tenaga medis yang bertugas merawat kasus PDP maupun yang positif corona jika nantinya ada kasus demikian yang terjadi di Teluk Wondama.

Sehubungan dengan itu, Bupati Teluk Wondama Bernadus Imburi kembali mengimbau warganya agar mematuhi protokol kesehatan dengan selalu menjaga jarak dan rajin mencuci tangan dengan sabun, tetap tinggal di rumah dan menghindari kerumunan serta selalu menerapkan pola hidup sehat.

Bupati juga mengimbau masyarakat untuk memperbanyak doa memohon kuasa Tuhan agar menghindarkan Wondama dari COVID-19.

“Situasi ini tidak boleh kita anggap biasa-biasa saja, tetapi jangan juga kita putus asa karena kita punya iman, kita punya Tuhan. Saya ajak kita semua untuk berdoa sungguh-sungguh di muka Tuhan memohon agar penyakit itu segera berlalu,“ demikian Bernadus Imburi .

Baca juga: Tutup akses bagi pendatang, Gubernur Papua Barat amankan stok sembako

Baca juga: Petugas RSUD Sele be Solu diperiksa setelah tangani pasien COVID-19

Baca juga: Teluk Wondama alokasikan Rp1,6 miliar tangani COVID-19

Baca juga: Teluk Wondama perkuat stok beras, cegah kelangkaan akibat corona


 
Pewarta : Toyiban
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020