Pemerintah akan pulangkan lagi mahasiswa Indonesia dari China

Pemerintah akan pulangkan lagi mahasiswa Indonesia dari China

Wakil Menteri Luar Negeri Mahendra Siregar. ANTARA/Ade Irma Junida.

Jakarta (ANTARA) - Wakil Menteri Luar Negeri Mahendra Siregar mengatakan pemerintah akan memulangkan lagi sejumlah mahasiswa Indonesia dari beberapa provinsi di China di tengah mewabahnya virus corona.

"Yang mau kita lakukan justru ada beberapa lagi para siswa kita yang akan pulang," kata Mahendra ditemui di Kemenko Kemaritiman dan Investasi Jakarta, Senin.

Namun, Mahendra tidak menyebutkan rincian jumlah mahasiswa Indonesia yang akan dipulangkan itu. Begitu pula kapan rencana evakuasi itu akan dilakukan. Yang pasti, mahasiswa yang akan dipulangkan itu berasal dari beberapa provinsi di China.

Baca juga: Pemerintah monitor kondisi tiga mahasiswa Indonesia di Provinsi Hubei

Sebelumnya, pemerintah Indonesia mengevakuasi 238 Warga Negara Indonesia (WNI) dari Kota Wuhan, Provinsi Hubei, China. Mereka kini masih menjalani observasi kesehatan di Natuna, Kepulauan Riau, selama 14 hari sejak dipulangkan pada Minggu (2/2).

Keputusan untuk evakuasi diambil setelah Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan situasi darurat global yang terkait dengan virus corona.

Baca juga: Pemerintah Aceh imbau keluarga tak resah anaknya dikarantina di Natuna

Total WNI yang telah dievakuasi dari Wuhan sebanyak 238 orang, kini ada di Natuna bersama tim KBRI lima orang, tim penjemputan 24 orang, dan kru Batik Air 18 orang.

Jumlah kasus meninggal dunia akibat virus corona bertambah 97 jiwa sehingga pada Senin (10/2) pagi total korban menjadi 908 orang.

Kementerian Kesehatan China juga mengumumkan bahwa ditemukan 3.000 kasus baru sehingga jumlah penderita melonjak jadi 40.171 di seluruh China, dari semula 37.198 kasus pada Minggu kemarin.

Baca juga: 6 WNI dari Singapura di Batam bukan "suspect" corona
Baca juga: KBRI imbau WNI di Singapura hindari tempat keramaian

 
Pewarta : Ade irma Junida
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2020