RUPSLB PT KCN ditunda sebulan

RUPSLB PT KCN ditunda sebulan

Pejabat sementara dewan direksi dan komisaris PT KCN berfoto bersama perwakilan PT KTU dan PT KBN dalam RUPSLB pada Kamis 23 Januari 2020. (KCN/HO)

Jakarta (ANTARA) - Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) PT Karya Cipta Nusantara (KCN)yang rencananya digelar pada Kamis (23/1) di Hotel Borobudur Jakarta, kembali ditunda hingga sebulan kedepan atas permintaan dari dua pemegang saham yakni PT Karya Teknik Utama (KTU) dan PT Kawasan Berikat Nusantara (KBN).

Pimpinan RUPSLB yang juga merangkap sebagai Plt. Direktur Utama PT KCN, Widodo Setiadi menuturkan bahwa dua pemegang saham tersebut meminta penundaan karena sedang menempuh proses damai terkait masalah komposisi kepemilikan saham yang masih bergulir sejak tahun 2017.


"Semoga sebelum satu bulan ini sudah ada titik temu yang baik. Karena Pokja IV (Satgas Percepatan dan Efektivitas Pelaksanaan Kebijakan Ekonomi) pun sudah memberi waktu untuk bagaimana semua pihak menemukan cara terbaik. Masalah saham ini sudah terlalu lama," kata Widodo usai rapat.


Dalam rapat yang digelar di Hotel Borobudur itu, hadir perwakilan dari pemegang saham mayoritas PT KTU. Sementara itu, PT KBN mengutus perwakilan kuasa hukumnya.

Sebelumnya, pada RUPSLB yang digelar pada Desember 2019, para pemegang saham yakni PT KTU dan PT KBN juga tidak bersepakat.

PT KBN menginginkan kenaikan kepemilikan saham menjadi 50 persen dari perjanjian awal yang disepakati sebesar 85 persen dimiliki KTU karena bertanggung jawab untuk menanggung seluruh pendanaan bagi penyelesaianPelabuhanMarunda.

Sisa saham sebesar 15 persen dimiliki KBN sebagai bentukgood willdan tidak akan terdilusi meskipun ada kenaikan pembiayaan ke depannya.

Widodo melanjutkan, bahwa pemegang saham mayoritas KTU jugaconcernatas operasional KCN dengan menunjuk pejabat sementara untuk dewan direksi dan komisaris dalam RUPSLB bulan lalu.

Direksi dan komisaris PT KCN telah habis masa jabatannya pada 18 Desember 2019. Penunjukan pejabat sementara ini tidak disetujui KBN.

"Ini berpengaruh terhadap kinerja KCN, kami tetap komit untuk bertanggung jawab menjaga operasional KCN, karena ada tenant dan vendor yang sudah menandangtangani kontrak jangka panjang.Kepercayaan mereka harus kami jaga," kata Widodo.
Pewarta : PR Wire
Editor: PR Wire
COPYRIGHT © ANTARA 2020