Bandara Muhammad Sidik di Barito Utara Kalteng akan beroperasi 2020

Bandara Muhammad Sidik di Barito Utara Kalteng akan beroperasi 2020

Bandara Haji Muhammad Sidik di Desa Trinsing Kabupaten Barito Utara yang dijadwalkan beroperasi pada 2020 dilihat dari udara.(ANTARA/HO)

Muara Teweh (ANTARA) - Bandar Udara Haji Muhammad Sidik di Desa Trinsing Kecamatan Teweh Selatan Kabupaten Barito Utara, Kalimantan Tengah, dijadwalkan beroperasi pada 2020 ini.

"Secara fisik pembangunan bandara baru ini sudah rampung pada akhir tahun 2019 dan diharapkan Kementerian Perhubungan segera mengoperasikannya tahun 2020 ini," kata Bupati Barito Utara Nadalsyah di Muara Teweh, Senin.

Menurut Nadalsyah, bandara baru di Kecamatan Teweh Selatan ini telah dilaksanakan rekonstruksi bangunan fisik baik pada sisi udara, yaitu rekonstruksi landas pacu, apron, fillet dan turning area serta marking.

Baca juga: Bandara H Muhammad Sidik Barito Utara ditargetkan beroperasi 2020

Demikian juga, kata dia, dengan pemenuhan standar pada runwaystrip dan drainase terbuka pada kedua sisi landas pacunya.

Sedangkan untuk bangunan terminal juga dilakukan pembangunan tahap kedua dan bangunan pemadam kebakaran dilakukan rehabilitasi termasuk juga pembuatan halaman parkir penumpang lengkap dengan markingnya.

Juga pembuatan pagar keliling pada sisi udara dan penanganan longsor dengan menggunakan tiang pancang.

Baca juga: Bupati Barito Utara harapkan bandara Muhammad Sidik segera beroperasi

"Selaku kepala daerah, kami sangat bersyukur dan berterima kasih kepada semua pihak yang telah berpartisipasi dalam pelaksanaan pembangunan Bandara Haji Muhammad Sidik," katanya.

Dia menjelaskan Bandara Haji Muhammad Sidik memiliki panjang landas pacu 1.400 meter dan lebar 30 meter. Bandara ini merupakan salah satu dari 15 buah bandara yang dibangun oleh Kementerian Perhubungan sejak 2015 sampai dengan 2019.

Sudah 12 buah bandara yang telah diresmikan oleh Presiden Joko Widodo dan ada tiga buah bandara lagi yang ditargetkan rampung pembangunannya sampai dengan akhir 2019 lalu, yakni Bandara Siau di Sulawesi Utara, Bandara Tambelan di Kepulauan Riau, Bandara Haji Muhammad Sidik di Muara Teweh.

“Dalam rangka mendukung beroperasinya Bandara Haji Muhammad Sidik, kami sudah berupaya maksimal," katanya.

Baca juga: Kemenhub-Pemda Barsel sepakat kembangkan bandara di Kalteng

Salah satunya menyiapkan prasarana penunjang lain khususnya pada sisi darat berupa jalan masuk menuju bandara yang dalam waktu dekat akan ditingkatkan lagi untuk keindahannya dengan membangun taman pada median jalan.

Juga membangun saluran air pada bahu di sisi kiri dan kanan jalan untuk menjaga kekuatan struktur jalan dan kestabilan tanah. 

Demikian juga halnya untuk pengendalian kawasan keselamatan operasi penerbangan (KKOP) Bandara Haji Muhammad Sidik yang dalam radius tertentu sampai dengan 15.000 meter dari as landas pacu tidak boleh ada bangunan/menara dan benda tumbuh tinggi lainnya yang akan diatur dalam Peraturan Bupati (Perbup) yang akan segera diterbitkan.

Baca juga: Menhub perkirakan penumpang Bandara Tjilik Riwut tiga juta pada 2021
Pewarta : Kasriadi
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020