Panti asuhan sementara untuk korban tsunami Thailand jadi rumah tetap

Panti asuhan sementara untuk korban tsunami Thailand jadi rumah tetap

Ilustrasi. Tsunami/Gelombang tinggi (pixabay) (pixabay/)

Phang Nga, Thailand (ANTARA) - Sebuah panti asuhan di Thailand selatan telah menjadi rumah Watana Sittirachot sejak 2004, ketika tsunami menewaskan ratusan ribu orang, termasuk banyak anggota keluarganya, di salah satu bencana alam terbesar dalam sejarah baru-baru ini.

Sekarang berusia 27 tahun, Watana telah menjalankan Baan Than Namchai, atau Kindness House Children's Home, selama dua tahun, sejak pendirinya, Rotjana Phraesrithong meninggal.

"Guru Rotjana, pendiri yayasan, telah membantu dan mendukung saya sampai saya lulus dari universitas dan memberi saya kesempatan untuk belajar di luar negeri. Dan sekarang saya kembali bekerja untuknya," kata Watana.

Gempa bumi dengan kekuatan 9,15 skala 26 Desember memicu tsunami di Samudra Hindia 15 tahun lalu, menewaskan lebih dari 230.000 orang. Thailand, Indonesia, India, dan Sri Lanka adalah salah satu negara yang paling terpukul. Lebih dari 5.300 orang tewas di Thailand, di antaranya sekitar 2.000 turis asing.

Panti asuhan Baan Than Namchai awalnya didirikan beberapa hari setelah tsunami melanda, untuk sementara menampung 70 "anak-anak korban tsunami". Tapi apa yang dimaksudkan sebagai pengaturan sementara dua bulan berubah menjadi organisasi permanen pada 2012.

Panti asuhan telah memberikan perlindungan bagi ratusan anak selama bertahun-tahun, dan saat ini memiliki 92 anak asuh muda, didukung oleh sumbangan dari luar negeri dan penggalangan dana masyarakat.

"Kami mulai dari tenda lalu ke bangunan. Kami mulai dengan papan lantai yang terbuat dari kayu lapis dari peti mati yang kami ambil dari sebuah kuil," kata anggota staf senior Angkana Chatreekul, yang telah bersama organisasi sejak pertama kali dimulai.

Dia mengatakan anak-anak berada di tangan yang baik di bawah asuhan Watana, yang "memahami kehilangan yang dihadapi anak-anak ini," setelah dia sendiri mengalami kerugian besar akibat tsunami.

Anak-anak di Baan Than Namchai menghabiskan hari-hari mereka di kelas pengajaran dengan guru sukarela dan juga berpartisipasi dalam kegiatan ekstra kurikuler seperti menanam sayuran dan jamur di pertanian di dalam kompleks.

Ada juga waktu luang dan kesenangan untuk semua orang. Sementara anak-anak kecil menari dan bernyanyi dalam kelompok, yang lebih tua bermain bola voli di luar ruangan.

"Anak-anak di yayasan akhir-akhir ini lebih terbuka dalam mengekspresikan diri. Mereka tidak takut menghadapi situasi yang tidak terduga," kata Wattana.
(Pelaporan oleh Prapan Chankaew; Penulisan oleh Juarawee Kittisilpa dan Patpicha Tanakasempipat; penyuntingan oleh Raju Gopalakrishnan)

Sumber: Reuters
Baca juga: Thailand Ingin Belajar ke Aceh
Baca juga: Ratusan WN Thailand korban tsunami dahsyat 2004 tidak teridentifikasi

 
Pewarta : Maria D Andriana
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2019