Gadis Jawa di Journalist Gathering Denhaag

Gadis Jawa di  Journalist Gathering Denhaag

KBRI Den Haag mengadakan kegiatan “Journalists Gathering” di restoran bernuansa khas Indonesia, Ron Gastrobar Downtown, Amsterdam, yang menampilkan lukisan “Gadis Jawa” karya seniman ternama Italia, Romualdo Locatelli (1905-1943). (Kbri)

London (ANTARA) - KBRI Den Haag mengadakan kegiatan Journalists Gathering di restoran bernuansa khas Indonesia, Ron Gastrobar Downtown, Amsterdam yang menampilkan lukisan “Gadis Jawa” karya seniman ternama Italia, Romualdo Locatelli (1905-1943).

Hadir pada acara tersebut 20 wartawan Belanda dari berbagai media, diantaranya dari De Telegraaf, Travel Touristical Ambassador & Advisor, Dilomat Magazine, The Holland Times, Belindo Magazine, Groenteman met Veeninga, dan KPN Planet, demikian Counsellor Fungsi Pensosbud KBRI Den Haag, Fery Iswandy kepada Antara, Kamis.

Acara dibuka Dubes Indonesia untuk Kerajaan Belanda, I Gusti Agung Wesaka Puja yang menyambut hangat kehadiran jurnalis Belanda dan sekaligus menyampaikan kekagumannya terhadap berbagai lukisan karya Locatelli yang penuh unsur eksotisme, misteri, dan realis.

Gianni Orsini, penulis biografi yang juga pakar seni dan kurator Belanda berdarah Italia mempresentasikan buku biografi Romualdo Locatelli, Eternal Green under an Eternal Sun. Biografi tersebut memfokuskan secara rinci empat tahun terakhir kehidupan Locatelli yang singkat, namun penuh makna, dari tahun 1939 hingga menghilangnya secara tragis pada usia 37.

Biografi tersebut juga mengisahkan masa keemasannya pada periode ketika dia masih tinggal di Italia, Afrika Utara, Indonesia, Jepang dan Filipina. Setelah 75 tahun berlalu, kisah hidupnya yang menghilang secara misterius telah menjadi bagian dari dimensi mitologis.

Sebelum bepergian ke Indonesia (Hindia Belanda), Locatelli memiliki hubungan dekat dengan keluarga kerajaan, elit politik dan tokoh keagamaan. Hal tersebut membuat karirnya berada di titik tertinggi. Contoh lukisan terkenal karyanya di Eropa adalah sebuah lukisan dua putera dari pewaris tahta Kerajaan Italia dan juga lukisan puteri dari Benito Mussolini.

Selama masa hidupnya di Jawa (Januari-September 1939) dan Bali (September 1939-1940), Locatelli menghasilkan karya-karya yang langka dan berharga. Selain lukisan “Gadis Jawa” yang turut dipamerkan dalam acara ini, salah satu lukisannya tentang seorang gadis Bali berjudul Smoking telah terjual seharga 4.200.000 HKD pada 31 Maret 2019 pada lelang yang diadakan di Modern and Contemporary Southeast Asian Art Evening Sale, Hongkong.

Pandangan penulis

Sementara Orsini, penulis biografi tersebut, memiliki ketertarikan yang kuat dengan seni dan Indonesia karena kakeknya merupakan pematung ternama Italia yang pada tahun 1892 tinggal di Batavia (Jakarta), kota dimana ayahnya dilahirkan. Setelah menyelesaikan pendidikan di Universitas Teknik di Delft, Orsini selanjutnya memilih untuk lebih menekuni kesenian, khususnya lukisan. Buku-buku yang telah ia tulis diantaranya biografi G.P.Adolf (2008), W.G. Hofker (2013), Blackmann (2017), serta buku katalog kumpulan koleksi Museum Pasifika di Nusa Dua Bali (2017).

Pada kesempatan gathering, para jurnalis dijamu dengan masakan khas nusantara kontemporer. Sebagai hidangan pembuka tamu disuguhi taco, tuna tartar, daging tartar, serta sate yang dililitkan pada batang serai. Sementara untuk hidangan utama, disajikan sajian menu makanan Indonesia dengan penyajian khas belanda, rijsttafel.

Suguhan yang sangat diminati oleh para jurnalis terdiri dari ikan balado, rendang, sate kambing, sate ayam, lalapan, sayur lodeh, telur balado, nasi goreng, dan tidak ketinggalan pisang goreng serta sambal. Dan untuk hidangan penutup disajikan es krim rasa buah markisa.

Dua jurnalis dari Groenteman met Veeninga, Djoeke dan Cora mengatakan sangat terkesan dengan program gathering ini. Cora juga memiliki ketertarikan khusus terhadap karya seni Hindia Belanda dan ia sendiri merupakan penulis biografi. Sementara Djoeke sangat senang dapat ikut serta dalam kegiatan ini. Dirinya pernah beberapa kali mengadakan aktivitas jurnalistik di Indonesia. Masakan Indonesia adalah salah satu masakan favoritnya, bahkan terkadang dia memasak sup ikan Indonesia.

Roy dari Diplomat Magazine mengatakan dia telah beberapa kali meliput kegiatan yang diadakan KBRI Den Haag. Dia juga merasa sangat senang dapat ikut serta dalam jamuan makan siang ini. Nanda dari The Holland Times juga menyatakan hal yang senada dengan tamu lainnya. Menurutnya, acara Journalist Gathering kali ini dikemas dengan bagus.

Kegiatan Journalists Gathering adalah langkah yang dilakukan KBRI Den Haag untuk merangkul media Belanda dan mempererat hubungan dengan mereka. Journalists Gathering merupakan sarana mempromosikan budaya, dalam hal ini melalui keindahan lukisan, dan juga untuk semakin mempromosikan kelezatan masakan nusantara yang kaya dengan ramuan rempah-rempahnya.

Tari Barong

Sebelumnya KBRI Belanda menampilkan Tari Barong yang dibawakan Duta Besar RI untuk Kerajaan Belanda, I Gusti A. Wesaka Puja dengan iringan gamelan Swara Shanti dari Amstelveen mendapat sambutan meriah penonton dalam acara  Bali Weekend  yang digelar di Museum Volkenkunde, Leiden, Belanda, jelang akhir tahun lalu.

Gamelan Swara Shanti membuka pergelaran dengan mengalunkan Sinom Ladrang yang membawa penonton ke suasana kehidupan keseharian di Bali, kata Minister Counsellor Fungsi Pensosbud KBRI Denhaag, Belanda, Renata Siagian di London, Selasa (20/11/2018).

Pergelaran budaya yang juga menampilkan tari Kembang Girang dan tari Rangda itu merupakan bagian dari  Bali Weekend  yang dikemas sebagai bagian dari rangkaian Grand Exhibition Bali, Welcome to Paradise yang digelar sejak Oktober lalu.

Dubes I Gusti Agung Wesaka Puja selepas penampilan mengatakan, Bali merupakan destinasi pariwisata yang terkenal di Belanda, karena itu ia memberi apresiasi melalui tarian Barong Bali. “Semoga pengunjung terhibur dengan apa yang disuguhkan dan dapat mempererat  hubungan antara kedua negara utamanya di sektor pariwisata dan budaya” ujarnya.*

Baca juga: KBRI Den Haag imbau WNI waspada pascapenembakan di Utrecht

Baca juga: Film Aruna dan Lidahnya buka festival film CinemAsia di Belanda

Pewarta : Zeynita Gibbons
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019