Selasa, 24 Oktober 2017

Atraksi Jukung Hias Hiburan Rakyat Tahunan

id lomba perahu hias tanglong, banjarmasin, wisata tahunan, kota sungai terindah
Atraksi Jukung Hias Hiburan Rakyat Tahunan
Atraksi wisata tahunan lomba perahu hias tanglong dalam rangkaian memperingati Harjad Kota Banjarmasin ke-491, Sabtu malam berlangsung meriah dihadiri puluhan ribu penonton. Antaranews Kalsel/Hasan Z/a)
Belum ada di Indonesia yang disebut sebuah kota sungai, kita memiliki 102 sungai dan kini kian dibenahi sehingga wajar jika kita menobatkan diri sebagai kota sungai terindah di Indonesia
     Banjarmasin, (Antaranews Kalsel) - Hampir semua jalanan di pusat Kota Banjarmasin, Ibukota Provinsi Kalimantan Selatan, pada Sabtu malam (30/9) macet, karena saat itu semua warga kota ingin menyaksikan lomba jukung hias tanglong yang di pusatkan di Kota Martapura, persis pusat kota.
     Atraksi yang digelar setiap tahun rangkaian hari jadi (Harjad) kota yang kini 2017 sudah berusia 491 tahun tersebut, selalu saja menjadi perhatian warga Banjarmasin dan sekitarnya, bahkan oleh para pendatang baik yang berasal dari Pulau Jawa, Sumatera, bahkan dari Malaysia.
     Khususnya para pendatang keturunan etnes Banjar  yang sudah lama bermukim di berbagai wilayah nusantara dan mancanegara itu.
     Atraksi yang berlangsung tahun ini pengunjungnya lebih membludak lagi, lantaran untuk menonton atraksi tersebut tak sesulit tahun-tahun sebelumnya setelah hampir seluruh bantaran sungai di kawasan tersebut sudah terbuka dan bebas dari pemukiman dan bangunan fisik lainnya.
     Hal tersebut terjadi setelah belakangan ini Pemkot setempat mengenjot pekerjaan Siring sungai yang dilengkapi dengan berbagai fasilitas tersebut layaknya "Water Front City" yang memiliki lapangan hijau yang terbuka arah ke sungai. 
     Apalagi atraksi lomba jukung hias yang berpusat di panggung terapung depan bangunan Menara Pandang tersebut dilengkapi dengan aneka lampu hias, lampu laser, dan aneka ornamen yang bernuansa budaya yang kesemuanya dilengkapi kerlap-kerlip lampu hias pula.
     Panggung terapung pun kali ini lebih meriah setelah adanya band yang menampilkan artis-artis lokal bahkan juga artis nasional, gisel idol, yang ikut menyaksikan atraksi budaya dan atraksi wisata tersebut.
     Belum lagi hiburan musik tradisional yang disebut "Musik Panting" yang seniman nya mendayu-dayu menyanyikan lagu-lagu berbahasa Banjar.
     Atraksi seni mewarnai hiburan rakyat tersebut adalah tarian-tarian oleh seniman tari yang tampil bukan di panggung tapi justru di atas atap sebuah kapal motor yang dimodifikasi sedemikian rupa sehingga penampilan itu kian atraktif saja. 
     Wali Kota Banjarmasin Ibnu Sina dan Wakil Wali Kota Hermansyah, terlihat begitu gembira saat membuka lomba yang sudah diagendakan dan dipopulerkan ke antereo negeri sebagai destenasi wisata andalan kota yang mayoritas bermusim waga lokal etnes Banjar itu.
     Wali Kota Ibnu Sina pun menyebutkan atraksi ini salah satu upaya dan keinginan Pemkot setempat sebagai kota sungai terindah di nusantara.
     "Belum ada di Indonesia yang disebut sebuah kota sungai, kita memiliki 102 sungai dan kini kian dibenahi sehingga wajar jika kita menobatkan diri sebagai kota sungai terindah di Indonesia," katanya seraya ditepuk tangan hadirin termasuk pada pejabat SKPD lingkup Pemkot Banjarmasin, dan unsur Muspida.
     Sementara Kepala Dinas Pariwisata dan Budaya Kota Banjarmasin Ikhsan Alhaq selaku penanggungjawab acara tersebut melaporkan bahwa lomba diikuti 31 peserta baik perahu bermesin mapun perahu tak bermesin.
     Bagi mereka masing-masing kelompok memperebutkan hadiah puluhan juta rupiah plus piagam penghargaan, mereka dianjurkan memodifikasi sedemikian rupa perahu hiasnya tentu dengan sarat harus ada keseimbangan hiasan dan lampu layaknya tanglong dan tingkat kreativitasnya.  
     Menurut Ikhsan Alhaq yang dikendaki kreativitas perahu hias yang menampulkan suseuatu yang unik, menggambarkan rumah adat, menggambarkan binatang, atau bahkan yang melambangkan lokasi-lokasi wisata dunia, umpamanya ada bentuk perahu menara eiffel Paris.
     Menurutnya kedepan atraksi ini kalau bisa tak lagi hanya menampilkan peserta lokal, tetapi regianal bahkan bisa menasional.
     Menurut Ikhsan Alhaq, lomba jukung hias ini semestinya  dari dulu hingga sekarang jangan seperti itu saja, harusnya lebih kreasi, lebih inovasi, dan lebih menarik, bukan saja bagi masyarakat setempat tetapi oleh para pendatang, khususnya wisatawan.
     Jika lomba jukung hias tanglong ini kian menarik maka Pemkot Banjarmasin kian gencar lagi mempromosikan, dan akan menjadi kalender wisata tahunan yang diandalkan, tambahnya.
     "Kita ingin nanti yang diundang bukan saja pendayung lokal dengan jukung hias tanglong dari Banjarmasin dan sekitarnya, kalau perlu kita undang secara nasional dimana daerah-daerah di indonesia dikenal ada sungainya," katanya.
     Seperti diundang warga Palembang, Makassar, beberapa kota di Jawa dan Sumatera lainnya, kalau perlu dibuka oleh Menteri Pariwisata, bahkan kalau lebih akbar lagi bisa di bukoa oleh Presiden.
     Makanya mulai sekarang ayulah para seniman, para pembuat atau perajin perahu, dan pemerhati lainnya untuk bersama-sama mendesain lomba ini lebih akbar lagi, terutama mendesain bentuk perahu yang dilombakan agar lebih  menarik.
     Sebab jika even ini dikenal luas banyak sekali implikasinya, seperti banyaknya wisatawan hingga berdampak bagi perhotelan dan resuaran dan pedagang cendmata serta angkutan.
     Kemudian perajin perahu juga pasti kian banyak pesasan sehingga tingkat kesejahteraan mereka bisa menikkat pula, demikian Ikhsan Alhaq.
     
     Terang Benderang

     Dalam atraksi di kota seluas 98 kilometer persegi dan  berpenduduk sekitar 800 ribu jiwa tersebut telah mengubah sebuah Sungai Martaputa yang tadinya hanya gelap atau remang-remang kini menjadi terang benderang.
     Dimana-mana terlihat perahu besar bermesin aneka lampu hias dan kreativitas tanglung berbentuk rumah banjar, berbentuk jembatan barito, berbentuk ikan kelabau, berbentuk perahu gandengan, berbentuk masjid, dan enaka bentuk lainnya.
     Bahkan yang menjadi perhatian ada sebuah perahu berhias berbentuk binatang naga, terbuat dari botol kemasan bekas dan bahan bekas yang terbuat dari pelastik lainnya.
     Apalagi bentuk binatang naga tersebut begitu mencolong warna lampunya dan kerlap kerlip seakan naga tersebut hidup dan bergerak, dengan demikian menjadi peserta ini di nobatkan oleh Wali Kota Ibnu Sina dan pejabat lainnya sebagai peserta favorit untuk perahu bermesin.
     Satu lagi dikelompok perahu tak bermsenin dengan tema perahu gandengan juga memperoleh penilaian sebagai peserta favorit pula lantaran juga memanfdaatkan limbah pelastik menjadi perahu.
     Setiap kali perahu hias itu yang dinilai bagus selalu disambut riuh rendah dan tepuk tangan oleh hadirin yang diperkirakan mencapai 10 ribu lebih yang memadati lokasi Siring Tendean dan Siring Sudirman.
     Setelah lima dewan juri yang terdiri dari empat seniman dan seorang jurnalis tersebut maka keluar sebagai juara pertama untuk perahu hias bermesin dengan undian urut satu, sedangkan juara pertama untuk perahu hias tak bermesin jatuh ke nomor urut sebelas.
     Selain juata satu, dua. dan tiga juga ada juara harapan satu sampai juara harapan tiga.
     Melihat atraksi yang demikian ramai maka wali kota pun merasa puas dan yakin jika kedepan wilayahkan bakal menjadi sebuah kota sungai terindah di tanah air.

Editor: Hasan Zainuddin

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga